Yogyakarta

Aliansi Reformasi KUHP Yogya Sebut Pembahasan RKUHP Tergesa-gesa

Mereka juga menolak sejumlah pasal dalam rancangan Pembaharuan KUHP yang saat ini masih dalam pembahasan oleh anggota dewan.

Aliansi Reformasi KUHP Yogya Sebut Pembahasan RKUHP Tergesa-gesa
Tribun Jogja/Andreas Desca
Aliansi Reformasi KUHP saat melakukan orasi di gedung DPRD DIY, Senin(16/9/2019) 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Agung Ismiyanto

TRIBUNJOGJA. COM, YOGYA - Aliansi Reformasi KUHP Yogyakarta meminta Presiden dan DPR untuk mengganti

Rancangan pembaruan KUHP sesuai dengan semangat demokrasi, berbasis data dan pendekatan lintas disiplin ilmu, serta pelibatan masyarakat sipil.

Mereka juga menolak sejumlah pasal dalam rancangan Pembaharuan KUHP yang saat ini masih dalam pembahasan oleh anggota dewan.

Ika Ayu dari Jaringan Perempuan Yogyakarta menilai, penyusunan Rancangan Pembaharuan KUHP ini terkesan sangat tergesa-gesa.

Selain itu juga tidak berpihak pada kelompok marjinal dan rentan, khususnya perempuan, anak, ODHA, minoritas (agama, kepercayaan, gender, identitas berbeda), dan masyarakat adat.

Mahfud MD Setuju RKUHP Segera Disahkan

"Pengesahan RKUHP tidak boleh dipaksakan. Pemerintah dan DPR berencana memaksakan selesai membahas seluruh rumusan RKUHP yang dianggap masih sangat bermasalah," ujarnya, Senin (15/9/2019).

Meski demikian Aliansi Reformasi KUHP Yogyakarta mengapresiasi kerja Pemerintah dan DPR yang telah mengupayakan untuk melakukan pembahasan secara terbuka sehingga masyarakat sipil dapat berperan dalam pembahasannya.

Namun, patut disayangkan, selama kurun waktu setahun terakhir (sejak rapat terbuka dengan DPR terakhir pada 30 Mei 2018 lalu), pembahasan RKUHP selanjutnya cenderung tertutup, Pemerintah dan DPR lantas begitu saja mengklaim bahwa RKUHP siap segera disahkan.

"Padahal rumusan yang ada sampai dengan draft terakhir yang dapat kami akses per 25 Juni 2019 masih menyisakan banyak masalah, "jelasnya.

Halaman
1234
Penulis: ais
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved