Sleman

Satpol PP Sleman Terapkan Proyustisi pada Pemondokan yang Bandel

Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Sleman terus intensifkan tindakan proyustisi terhadap pelaku usaha pemondokan.

Satpol PP Sleman Terapkan Proyustisi pada Pemondokan yang Bandel
TRIBUNJOGJA.COM / Suluh Pamungkas
Berita Sleman 

TRIBUNJOGJA.COM - Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Sleman terus intensifkan tindakan proyustisi terhadap pelaku usaha pemondokan.

Hal itu lantaran semakin banyaknya pemondokan atau kosan yang tumbuh di Kabupaten Sleman.

Namun dari data Dinas Penanaman Modal, Perizinan dan Pelayanan Terpadu (DPMPPT) Kabupaten Sleman, perizinan untuk pemondokan terbilang sedikit.

Pada tahun 2018 hanya ada 28 pemondokan yang mendapatkan izin, dan di 2019 per bulan Juni baru ada 10 yang keluar izinnya.

Palette X Wardah: Tutorial Make Up ke Kondangan yang Antiribet

Kepala Satpol PP Kabupaten Sleman, Hery Sutopo, menyatakan bahwa langkah penindakan ini memang merupakan kebijakan Satpol PP Sleman dan Pemerintah Kabupaten Sleman untuk menciptakan situasi yang kondusif di wilayah Kabupaten Sleman.

Terutama terkait banyaknya tempat-tempat kost atau pemondokan, yang apabila tidak dilakukan pembinaan dan penertiban akan  berpotensi menciptakan gangguan ketentraman dan ketertiban.

"Terlebih mengingat bahwa sebagian besar penghuni pemondokan merupakan warga dari luar daerah Sleman dengan berbagai latar belakang yang sangat heterogen," jelasnya pada Tribunjogja.com, Rabu (21/8/2019).

Adapun dalam penindakan proyustisi pada bulan Agustus 2019, Satpol PP Sleman telah melakukan pemanggilan penyidikan terkait dugaan tindak pidana ringan terhadap tiga pelaku usaha pemondokan.

Adapun tiga pelaku usaha pemondokan tersebut dua diantaranya berlokasi di wilayah kecamatan Ngemplak, satu lainnya di wilayah Kecamatan Mlati.

Para Polisi Cilik Beraksi Adu Unjuk Kebolehan di Sleman City Hall

Mereka diindikasikan telah melanggar Peraturan Daerah Kabupaten Sleman Nomor 9 Tahun 2007 tentang Pemondokan. 

Halaman
123
Penulis: nto
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved