Evaluasi Uji Coba Semi Pedestrian Malioboro, Ada Kemungkinan Digeser Jadi Sore - Malam Hari

Waktu uji coba pagi dan siang dinilai kurang efektif karena panas, sehingga banyak yang tidak berbelanja.

Evaluasi Uji Coba Semi Pedestrian Malioboro, Ada Kemungkinan Digeser Jadi Sore - Malam Hari
Tribun Jogja/ Kurniatul Hidayah
Sejumlah personel ditempatkan di berbagai titik untuk mengarahkan pengguna kendaraan bermotor saat melintas di Kawasan Malioboro dalam Uji Coba Malioboro Semipedestrian, Selasa (18/6/2019). 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Sejumlah catatan dari hasil evaluasi uji coba semi pedestrian Malioboro menjadi wacana untuk dikaji oleh Pemerintah Provinsi.

Satu di antaranya adalah terkait dengan waktu pemberlakuan penutupan bagi kendaraan bermotor, dan larangan bus masuk kota.

"Kalau evaluasinya pelaksanaan uji coba kemarin positif, jalan terus. Beberapa hal yang dicermati adalah waktu pelaksanaan karena pagi sampai siang tidak efektif, " ujar Sekda DIY, Gatot Saptadi, Minggu (30/6/2019).

Gatot menjelaskan, waktu uji coba pagi dan siang dinilai kurang efektif karena panas, sehingga banyak yang tidak berbelanja.

Selain itu juga belum begitu banyak aktivitas yang signifikan.

Dimungkinkan, waktu pelaksanaan bisa bergeser dari sore ke malam.

Pihaknya pun menjawab beberapa keluhan para pengusaha di sekitar Malioboro mengenai penurunan omzet.

Dia berharap uji coba ini bukan hanya event sehari namun bisa dilaksanakan terus menerus.

"Nanti akan terbiasa, kami juga akan mencoba pada saat PKL buka juga. Adanya kesenian dan aktivitas di Jalan Malioboro adalah bagian untuk menonjolkan kebudayaan sekaligus mengundang orang untuk datang," katanya.

Adanya wacana bus untuk tidak masuk kota pun akan dipertimbangkan.

Hanya, komitmen dari pemerintah kota mengenai kebijakan ini pun harus tegas.

Hal ini karena menyangkut penyiapan kantong parkir untuk bus yang kemudian akan dibarengi dengan kebijakan lain.

"Kalau memang iya (pemkot setuju) ya difasilitasi. Kami ingin kebijakan sepahit apapun dipraktikkan biar tidak hanya menjadi teori saja untuk uji coba ini, " urainya.

Beberapa titik kemacetan pun, sebut Gatot menjadi salah satu bahan evaluasi. Diantaranya, beberapa ruas yang mengalami kemacetan adalah titik Jalan Pabringan, Mataram dan sekitar kawasan Tugu.

Pada saat uji coba Selasa Wage mendatang, kemacetan ini akan diatasi dengan penguraian dan rekayasa lalu lintas. (*)

Penulis: ais
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved