Sains

Sejarah Semangka, Menjadi Makanan Favorit Firaun Mesir

Hasil analisis DNA juga mengungkap bahwa semangka ini berkerabat dekat dengan varietas semangka daging putih yang tumbuh di kawasan Darfur, Sudan.

Sejarah Semangka, Menjadi Makanan Favorit Firaun Mesir
medicalnewstoday.com
ilustrasi buah semangka 

TRIBUNJOGJA.COM – Berdasarkan bukti analisis DNA, saat ini kita dapat mengetahui bahwa semangka merah telah eksis sejak masa Mesir Kuno ribuan tahun yang lalu.

Hal ini tidaklah aneh mengingat buah favorit para Firaun dari Kerajaan Mesir Kuno ribuan tahun silam adalah semangka. 

Namun, semangka liar yang ditemukan di berbagai lokasi di Afrika tidaklah sama dengan varietas semangka yang kita kenal saat ini.

Semangka liar berukuran kecil, bulat, dan memiliki daging buah berwarna putih, dengan rasa pahit yang ditimbulkan oleh senyawa cucurbitacin yang dikandungnya.

Sementara itu, semangka yang kita sering jumpai dan konsumsi merupakan varietas hasil domestikasi.

Namun, asal usul semangka modern ini masih terjadi perdebatan, terutama mengenai kapan dan di mana domestikasi tersebut dimulai, dengan kandidat kuat adalah kawasan Afrika Selatan atau Barat.

Mengerikan, Dokter Keluarkan Rambut Setengah Kg dari Perut Gadis Ini, Dicemil Selama 10 Tahun

Namun, agaknya asal usul semangka modern ini menemukan petunjuk baru.

Petunjuk ini berupa lukisan dinding pada situs kompleks pemakaman Mesir Kuno, yang menggambarkan objek mirip semangka, lengkap dengan bentuknya yang lonjong serta garis-garis hijau pada kulit buahnya.

Kemudian, pada abad 19, ditemukan fragmen daun semangka di samping sebuah mumi, pada areal pemakaman yang berusia sekitar 3.500 tahun.

Temuan ini menarik perhatian Susanne Renner, ahli botani dari University of Munich, Jerman.

Halaman
12
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved