Yuk, Lihat Gundukan Kubah Lava Baru Gunung Merapi dari Dusun Balerante

Aktivitas Merapi saat ini ada di fase erupsi bersifat efusif, ditandai keluarnya material lava yang kemudian membeku di puncak

Yuk, Lihat Gundukan Kubah Lava Baru Gunung Merapi dari Dusun Balerante
Tribun Jogja/ Setya Krisna Sumarga
Penampakan visual kubah lava baru Gunung Merapi dari Dusun Balerante, Kemalang, Klaten, Jateng, Selasa (9/10/2018). Gundukan hitam di puncak terlihat jelas saat cuaca cerah. Asap cukup tebal mengepul di celah bukaan kawah sektor tenggara. 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Gundukan kubah lava baru Gunung Merapi (2.930 mdpl) semakin terlihat jelas dari Dusun Balerante, Kemalang, Klaten, Jateng, Selasa (9/10/2018). 

Saat cuaca cerah dan puncak tak tertutup awan atau kabut, lava yang terbentuk sejak 18 Agustus 2018 itu bisa dilihat dengan mata telanjang. Asap cukup tebal mengepul di celah kubah lava 2010 sektor tenggara. 

Kubah lava baru Merapi itu menumpuk di atas sumbat atau kubah lava erupsi 2010, yang ada di dasar kawah gunung yang terletak di perbatasan DIY-Jateng ini. 

Data terbaru yang dipublikasikan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, volume lava per 5 Oktober 2018 tercatat 136.000 meter kubik dengan pertumbuhan rata-rata 1.000 meter kubik per hari. 

Dengan angka pertumbuhan ini, per 9 Oktober 2018 ini diperkirakan volumenya sudah naik lebih kurang 3.000 meter kubik, menjadi 139.000 meter kubik. 

Aktivitas Gunung Merapi saat ini ada di fase erupsi bersifat efusif, ditandai keluarnya material lava yang kemudian membeku di puncak. Kubah lava baru ini dinyatakan masih stabil.

Aktivitas penduduk di dusun-dusun di lereng selatan dan tenggara Merapi sampai saat ini masih normal. Mereka berkebun, mencari rumput di kawasan bawah puncak tanpa rasa khawatir. 

Penambangan pasir di alur Kali Woro dan Kali Gendol antara Dusun Srunen, Glagaharjo, dan Dusun Kopeng, Kepuharjo juga terlihat semarak. 

"Biasa saja Mas, kita tetap cari rumput dan kayu di dekat puncak sana," kata Rubiyem, warga Balerante saat ditemui sedang pulang mencari rumput dari hutan di bawah puncak.

Menurut Rubiyem dalam beberapa hari atau pekan terakhir ini, ia tidak mendengar atau merasakan keganjilan apa-apa dari puncak gunung. 

Halaman
123
Penulis: xna
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help