Sleman

Lanjutan Proses Hukum Pemicu Bentrok di Kawasan Babarsari Sleman

Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta melanjutkan proses hukum kasus penganiayaan di tempat hiburan di Caturtunggal, Sleman

Penulis: Ahmad Syarifudin | Editor: Iwan Al Khasni
Tribun Jogja/ Ahmad Syarifudin
Direskrimum Polda DIY Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi didampingi Kabidhumas Polda DIY Kombes Pol Yuliyanto menunjukkan 4 dari 5 tersangka dalam rangkaian peristiwa kekerasan yang terjadi di Seturan - Jambusari, Kabupaten Sleman Jumat (8/7/2022). 

Tribunjogja.com Yogyakarta - Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta melanjutkan proses hukum kasus penganiayaan di tempat hiburan di Caturtunggal, Sleman. Kasus itu adalah awal pemicu ketegangan antar kelompok yang sempat membuat kawasan Babarsari dan sekitarnya memanas beberapa waktu lalu.

Petugas kepolisian berjaga di seputar wilayah Babarsari, Caturtunggal, Depok, Kabupaten Sleman, Sabtu (2/7/2022).
Petugas kepolisian berjaga di seputar wilayah Babarsari, Caturtunggal, Depok, Kabupaten Sleman, Sabtu (2/7/2022). (Tribun Jogja/ Ahmad Syarifudin)

Polda DIY terakhir menetapkan lima orang sebagai tersangka dari dua lokasi kejadian itu.

"Kami telah menetapkan lima tersangka. TKP di Seturan 2 tersangka dan sudah kami tahan."

Sejumlah Tokoh Sepakat Damai di Polda DIY, Proses Hukum Kasus Babarsari Tetap Jalan 

"Kemudian, untuk TKP perumahan Jambusari 3 tersangka. 2 tersangka kami tahan, dan 1 (tersangka) masih dalam pengejaran dan pencarian," kata Dirreskrimum Polda DIY, Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi didampingi Kabidhumas Polda DIY Kombes Pol Yuliyanto di Mapolda DIY, Jumat (8/7/2022).

Direktorat Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda DIY juga masih melakukan pengembangan dan mendalami peristiwa kekerasan yang menyebabkan sedikitnya enam korban
luka-luka, yang terjadi di sebuah tempat hiburan di Seturan, Caturtunggal dan Perumahan Jambusari, Ngemplak, Kabupaten Sleman, beberapa waktu lalu.

Dua peristiwa kekerasan penganiayaan di muka umum yang terjadi di tempat hiburan di Seturan dan perumahan Jambusari saling terhubung.

Ade menceritakan, jika diruntut dari urutan waktu dan kejadian, maka rentetan kasus kekerasan tersebut dimulai dari tempat hiburan di Seturan.

Kala itu, korban berinisial E bersama beberapa temannya sedang berada di tempat hiburan itu kemudian terjadi keributan dengan kelompok pelaku.

Petugas Kepolisian berjaga di jalan Seturan, Caturtunggal Depok Sleman, Senin (4/7/2022)
Petugas Kepolisian berjaga di jalan Seturan, Caturtunggal Depok Sleman, Senin (4/7/2022) (Tribun Jogja/ Ahmad Syarifudin)

Akibat keributan itu mengakibatkan sejumlah peralatan rusak.

Di antaranya, kaca pecah, komputer rusak dan satu karyawan ditampar. Selain itu, ada tiga orang mengalami luka.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved