Membaca Nilai Tukar Rupiah Yang Berpotensi Melemah Hingga Rp 15.000

Kenaikan suku bunga bank sental Amerika Serikat (The Fed) sebesar 75 basis poin masih menjadi penekan laju rupiah melemah.

Editor: ribut raharjo
dok.istimewa
Nilai Tukar Rupiah terhadap Dollar AS. Membaca Nilai Tukar Rupiah Yang Berpotensi Melemah Hingga Rp 15.000 

TRIBUNJOGJA.COM, JAKARTA - Kenaikan suku bunga bank sental Amerika Serikat (The Fed) sebesar 75 basis poin masih menjadi penekan laju rupiah melemah.

Pada perdagangan Senin (20/6/2022) sore, rupiah melemah 11 poin, sebelumnya sempat melemah 15 poin di level Rp 14.836 per dolar AS dari penutupan sebelumnya di level Rp 14.824 per dolar AS.

Pengamat keuangan Ariston Tjendra mengatakan, ada dua isu yang akan menjadi penggerak nilai tukar rupiah hingga berpeluang melemah ke Rp 15.000 per dolar Amerika Serikat (AS).

Sentimen pertama yakni soal Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed yang masih akan agresif menaikan suku bunga acuannya di bulan-bulan mendatang.

"Di Juli, The Fed masih membuka peluang kenaikan 75 basis poin. Di tengah sentimen The Fed tahun ini dan isu inflasi serta resesi, peluang pelemahan rupiah ke Rp15.000 masih terbuka tahun ini," ujarnya.

Sementara faktor kedua yakni isu inflasi dan resesi, di mana seperti diketahui perang di Ukraina masih mendorong kenaikan harga barang.

"Bank-bank Sentral Dunia serempak menaikan suku bunga acuan, yang menciptakan ekonomi biaya tinggi. Dikhawatirkan bisa menekan pertumbuhan ekonomi," kata Ariston.

Karena itu, Bank Indonesia diharapkan merespons kebijakan The Fed dengan menaikan suku bunga acuan agar jaraknya tidak menyempit, sehingga rupiah bisa tidak semakin melemah terhadap dolar AS.

Kemudian, pemerintah diharapkan bisa mengendalikan inflasi yang dapat membantu pertumbuhan ekonomi, sehingga kepercayaan terhadap rupiah meningkat.

"Adapun kalau isu-isu ini mereda, rupiah bisa kembali menguat, apalagi indikator ekonomi Indonesia masih bagus seperti inflasi dan neraca perdagangan. Inflasi Indonesia memang perlahan naik, tapi masih di dalam target Bank Indonesia, dan neraca perdagangan sudah surplus selama 25 bulan beruntun," pungkasnya.

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi menyampaikan, nilai tukar rupiah untuk perdagangan Selasa (21/6/2022) kemungkinan dibuka berfluktuatif.

"Tapi untuk besok ditutup melemah di rentang Rp 14.820 sampai Rp 14.870 per dolar AS," papar Ibrahim.

Menurutnya, pemerintah dan Bank Indonesia perlu mewaspadai dari kenaikan suku bunga acuan The Fed menjadi 1,5 persen sampai 1,75 persen pada minggu lalu, yang dampaknya sudah terasa dari melemahnya mata uang rupiah.

Dengan kenaikan suku bunga tersebut, kata Ibrahim, maka arus modal asing kembali keluar di pasar surat utang, karena jarak antara yield surat berharga negara dan yield treasury di tenor yang sama semakin menyempit.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved