Breaking News:

Dinkes Bantul Luncurkan Mobil Maternal untuk Tekan Angka Kematian Ibu

Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bantul mencatat angka kematian ibu (AKI) di tahun 2021 mengalami peningkatan.

Penulis: Santo Ari | Editor: Kurniatul Hidayah
TRIBUNJOGJA.COM/ Santo Ari
Isi mobil maternal untuk kegawadaruratan yang dialami pasien saat proses melahirkan 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bantul mencatat angka kematian ibu (AKI) di tahun 2021 mengalami peningkatan.

Sebagai salah satu upaya menekan angka kematian ibu, Dinkes Bantul telah meluncurkan mobil gawat darurat maternal yang dilengkapi inkubator dan alat persalinan lainnya.

"Alhamdulillah meski banyak refocusing di pusat, kita masih dapat dana alokasi khusus, salah satunya adalah mobil Public Safety Center (PSC) khusus untuk gawat darurat persalinan dan gawat darurat bayi yang butuh rujukan segera, sehingga kita punya akses yang lebih cepat," ujar Kepala Dinas Kesehatan Bantul, Agus Budi Raharja, Rabu (24/11/2021).  

Dari data yang ia miliki, AKI di tahun 2021 hingga bulan November sudah mencapai 43 orang, di mana 29 di antaranya dikarenakan Covid-19.

Angka itu jauh meningkat dibandingkan tahun sebelumnya, di mana pada Januari - November 2020 terdapat 17 kasus kematian ibu. Sementara pada tahun 2019 terdapat 13 kasus dan 2018 ada 14 kasus.

Baca juga: Honda DBL DIY Series Digelar Kembali dengan Format Tanpa Penonton

Ia menyatakan bahwa angka kematian ibu yang sering kali terjadi dikarenakan ada pendarahan, maka dari itu masalah transportasi menjadi sangat penting dalam membantu percepatan pertolongan pada ibu hamil.

Maka dari itu, jika mengalami kegawatdaruratan pada ibu hamil atau bayi, masyarakat dapat menghubungi layanan 119.

"Mudah-mudahan dengan kehadiran 119 bisa memberikan layanan yang lebih baik, dengan respon time yang lebih cepat. Selama ini kita rata-rata di 15 menit, mudah-mudahan bisa kurang dari itu," ucapnya.

"Masyarakat tidak usah resah, cukup tekan 119 kami akan datang," imbuhnya.  

Kepala Seksi Promosi Kesehatan, Dinas Kesehatan Bantul, Karjiyem menyatakan bahwa peralatan untuk menunjang keselamatan ibu hamil dan bayi di mobil tersebut cukup lengkap.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved