Breaking News:

Fakta Kematian 11 Orang di Serial Dokumenter Netflix, House of Secrets: The Burari Deaths

Kapan terakhir kali Anda menonton serial dokumenter yang membuat bulu kuduk meremang? Kali ini, waktunya untuk menyaksikan kisah misterius yang pernah

Penulis: Bunga Kartikasari | Editor: Mona Kriesdinar
Netflix India
Serial dokumenter dari kisah nyata berjudul 'House of Secrets: The Burari Deaths' 

Wanita berusia 33 tahun, yang bekerja untuk sebuah perusahaan IT di Noida, membahas pernikahannya yang akan datang dengan sepupunya pada malam sebelum dia ditemukan tewas.

Sekitar jam 11 malam, dia berbicara tentang belanja untuk pernikahan.

5. Pipa kematian

Beberapa penduduk di daerah di mana 11 anggota keluarga ditemukan tewas di kediaman mengklaim 11 pipa yang menjorok keluar dari dinding samping rumah memiliki makna gaib.

Penduduk setempat mengklaim bahwa 11 pipa itu adalah saluran keluar untuk jiwa orang yang meninggal.

Namun, kata seorang tetangga, keluarga yang bergerak di bidang kayu lapis itu memasang pipa agar asap beracun dari bahan kimia yang diaplikasikan pada kayu lapis bisa keluar melalui pipa tersebut.

Polisi, bagaimanapun, telah menolak hubungan antara pipa dan kematian.

6. Gangguan mental

Serial dokumenter dari kisah nyata berjudul 'House of Secrets: The Burari Deaths' tayang di Netflix 8 Oktober 2021
Serial dokumenter dari kisah nyata berjudul 'House of Secrets: The Burari Deaths' tayang di Netflix 8 Oktober 2021 (Netflix India)

Sebagai bagian dari penyelidikan kematian, penyelidik mengatakan bahwa mereka menemukan lima meja samping yang disimpan berdampingan.

Polisi mempertimbangkan bahwa sepuluh orang gantung diri dari kawat di atas kepala, berspekulasi bahwa keluarga tersebut mungkin menderita gangguan psikotik bersama.

Gangguan psikotik pertama dialami oleh Lalit Bhatia.

Lalit Bhatia adalah putra bungsu Narayani Devi dan Bhopal Singh.

Berasal dari Rajasthan, India, keluarga tersebut pindah ke Delhi sekitar dua dekade sebelum kejadian.

Pria berusia 45 tahun itu menikahi Tina pada 2002, dan sekitar tiga tahun kemudian, mereka memiliki seorang putra bernama Shivam.

Dia digambarkan sebagai pria yang lucu tapi pendiam yang mengambil alih kepala keluarga setelah Bhopal Singh meninggal pada tahun 2007.

Keluarga Bhatia adalah keluarga bersama yang tinggal di bawah satu atap di sebuah rumah berlantai dua di Burari.

Kakak laki-laki Lalit, Bhavnesh dan saudara perempuan Pratibha, tinggal bersamanya bersama keluarga masing-masing.

Secara keseluruhan, sebelas orang tinggal di sana termasuk anak-anak Lalit, Bhavnesh, dan Pratibha. Keluarga itu memiliki toko kelontong dan bisnis kayu lapis yang berjarak beberapa langkah dari kediaman.

7. Delusi Lalit

Menurut polisi, Lalit Bhatia, merencanakan bunuh diri massal dan menulis catatan dengan petunjuk.

Dia mulai menulis catatan ini pada tahun 2015. Catatan tersebut menunjukkan bahwa di beberapa titik keluarga telah mencoba untuk mengatur pertemuan dengan ayah Lalit yang meninggal pada 2007.

"Tampaknya Lalit berhalusinasi bahwa ayahnya memberikan instruksi kepada keluarga melalui dia," The Times of India mengutip seorang petugas yang mempelajari buku harian itu.

Ada juga laporan yang menyatakan kesukaannya pada literatur spiritual dan mistis selain menyatakan bahwa ia berlatih reiki, yang merupakan bentuk pengobatan alternatif Jepang.

Dilaporkan juga bahwa dia kehilangan suaranya setelah mengalami cedera dan menggunakan notepad untuk berkomunikasi, termasuk dengan pelanggannya.

8. Pesan banyak roti

Serial dokumenter dari kisah nyata berjudul 'House of Secrets: The Burari Deaths' tayang di Netflix 8 Oktober 2021
Serial dokumenter dari kisah nyata berjudul 'House of Secrets: The Burari Deaths' tayang di Netflix 8 Oktober 2021 (Netflix India)

Polisi mengatakan jelas bahwa keluarga itu secara membabi buta mengikuti semua petunjuk yang diciptakan Lalit.

Salah satu catatan terakhir berbunyi bahwa ibu akan memberi makan roti kepada semua orang (ma sabko roti khilayegi).

Ini telah dikuatkan karena keluarga tersebut memesan 20 roti dari toko terdekat yang membayar Rs 200.

Mereka tidak memesan sayuran apa pun. Polisi telah menemukan tagihan restoran di rumah.

Makanan dikirim sekitar pukul 10.40 malam.

9. Butuh otopsi psikologi

Seorang dokter senior dari departemen psikiatri di AIIMS menyarankan agar otopsi psikologis dilakukan dalam kasus ini untuk mengungkap misteri itu.

Dalam istilah awam, otopsi psikologis berarti berinteraksi dengan kerabat, teman, dan kenalan korban untuk melihat apakah ada pola.

Psikolog melihat seperti apakah mereka membaca buku yang sama atau buku bertema serupa atau merupakan bagian dari aliran sesat atau dipengaruhi oleh okultis manapun.

10. Penyelidik dan psikiater yang bingung

Ditanya apa faktor yang mendorong orang untuk melakukan bunuh diri secara massal, dokter itu berkata: "Orang-orang yang secara emosional sangat tidak stabil, mudah tertipu atau rentan rentan untuk masuk ke dalam pakta bunuh diri".

Secara umum ada beberapa kesamaan dalam kasus seperti itu, apakah dari usia, agama atau beberapa aspek lainnya.

"Dalam kasus Burari, ada seluruh spektrum usia dari 15 hingga 77 tahun. Dan status emosional orang muda sangat berbeda dengan orang paruh baya atau tua. Juga angka 11 dalam kasus ini agak berlebihan untuk melakukan tindakan seperti itu,” katanya.

11. Kasus bunuh diri massal

Bhawna Barmi, psikolog klinis senior di Fortis Escorts Hospital di Okhla, mengatakan tema umum di sebagian besar kultus bunuh diri adalah bahwa mereka percaya pada teologi apokaliptik.

"Bunuh diri massal atau kultus kebanyakan terjadi pada kelompok yang merasa terjebak dalam hidup mereka dan mereka percaya bahwa mereka tidak dapat mengendalikan konsekuensi dari hidup mereka,” katanya.

Oleh karena itu, mereka sering percaya bahwa kematian adalah satu-satunya pilihan yang mungkin.

( Tribunjogja.com | Bunga Kartikasari )

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved