Breaking News:

Liga 2

LINK Siaran Langsung PSIM Yogyakarta vs Persis Solo

Dalam dua pertemuan terakhir, hasil positif memang lebih berpihak pada Laskar Sambernyawa, julukan Persis Solo.

Dok PSIM
Juru taktik PSIM Yogyakarta, Seto Nurdiyantoro (tengah), bersama dua gelandang Akbar Tanjung (kiri) dan Yoga Pratama (kanan). 

TRIBUNJOGJA.COM- Lebih dari sekadar derby, pertemuan PSIM Yogyakarta kontra Persis Solo pada lanjutan Grup C Liga 2 2021/22 di Stadion Manahan, Solo, Selasa (12/10/2021) malam, tentu sangat dinanti pendukung Laskar Mataram.

Sebab, pendukung Laskar Mataram jelas saja menanti tim kebanggaannya mengakhir dahaga kemenangan, yang terakhir kali diraih pada kompetisi Liga 2 2019, kontra Persatu Tuban di Stadion Mandala Krida, 13 Oktober 2019.

Usai kemenangan tersebut, klub berlogo Tugu Pal Putih tersebut tercatat belum sekalipun meraih kemenangan di kompetisi resmi. Dipermalukan Persis 2-3 di Mandala Krida di Liga 2 2019, ditekuk Sriwijaya FC 2-1 di Liga 2 2020, sebelum kompetisi terhenti lantaran pandemi Covid-19.

Catatan negatif berlanjut di Liga 2 2021/22, di laga perdana PSIM Yogyakarta dipaksa mengakui keunggulan PSCS Cilacap 1-0. Momentum bangkit gagal dimanfaatkan, usai Purwaka Yudhi dan kolega ditahan imbang 1-1 Hizbul Wathan FC di laga kedua Grup C.

"Pemain PSIM dalam kondisi yang baik. Kami sudah melakukan beberapa evaluasi dari semua aspek, harapannya pemain sudah bisa melupakan pertandingan kemarin tapi menjadikan itu sebagai pembelajaran. Harapannya bisa tampil lepas," ujar juru taktik PSIM, Seto Nurdiyantoro pada pre match press conference, Senin (11/10).

"Apapun hasilnya, saya yakin pemain sudah berjuang untuk memenangkan pertandingan besok. Saya pikir untuk tim Persis Solo tim yang cukup bagus, dari segala hal, materi pemain. Tapi ini sepakbola, semua ditentukan dalam 90 menit, saya pikir PSIM dan Persis sama sama ingin menang, harapannya ini menjadi pertandingan yang menarik," tambah eks pelatih PSS Sleman tersebut.

Adapun dalam dua pertemuan terakhir, hasil positif memang lebih berpihak pada Laskar Sambernyawa, julukan Persis Solo. Namun Seto berpendapat, hal tersebut tak bisa menjadi patokan.

"Setiap tahun, setiap kompetisi, pasti ada perubahan di dalam setiap tim. Dan kami (PSIM) berbeda dibanding tahun lalu, demikian pula Solo (Persis)," ujar Seto.

Lebih lanjut Seto menilai, semua tim di Grup C masih memiliki kesempatan yang sama untuk lolos 8 besar, bertahan di Liga 2, maupun degradasi.

"Jadi melihat perkembangan, kami tetap optimis untuk lolos ke 8 besar, kami lewati dari pertandingan ke pertandingan," tegasnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved