Breaking News:

Penularan Covid-19 ke Hewan Sudah Terjadi di Indonesia, Begini Penjelasan Dokter Hewan UGM

Kasus pertama ditemukan pada dua harimau yang tinggal di Taman Margasatwa Ragunan (TMR) di Jakarta. Kedua harimau yang diberi nama Tino dan Hari itu

Penulis: Ardhike Indah | Editor: Kurniatul Hidayah
Freepik.com
Ilustrasi Sars-Cov-2 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Ardhike Indah

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Penularan penyakit Covid-19 ke hewan sudah terjadi di Indonesia.

Kasus pertama ditemukan pada dua harimau yang tinggal di Taman Margasatwa Ragunan (TMR) di Jakarta. Kedua harimau yang diberi nama Tino dan Hari itu dinyatakan positif Covid-19 pada 15 Juli 2021.

Mereka terdeteksi terpapar virus corona lantaran terlihat lemas dan tidak mau makan. Adapun gejala yang terlihat hampir mirip dengan gejala klinis manusia terjangkit Covid-19.

Hingga kini, kondisi dua harimau Sumatera itu sudah berangsur membaik setelah menjalani isolasi dan pantauan dari dokter hewan.

Menurut drh Slamet Raharjo MP, Dosen Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Universitas Gadjah Mada (UGM), kasus dua harimau positif Covid-19 di TMR itu tergolong fenomenal.

Baca juga: Vaksin Dosis Ketiga untuk Masyarakat Umum Dijadwalkan Mulai Tahun Depan, Ini Penjelasan Kemenkes

Hal ini karena kasus tersebut menjadi kasus Covid-19 pertama yang terdiagnosa pada satwa di Indonesia.

Dia menjelaskan, dua hewan tersebut bisa dinyatakan positif Covid-19 melalui uji rapid test antigen maupun swab test Polymerase Chain Reaction (PCR).

Dari hasil tes, pasti terlihat bahwa sampel swab yang diteliti mengandung material genetik virus Sars-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19.

“Betul, swab dari mulut atau hidung untuk rapid test antigen maupun swab test PCR. Hasilnya nanti dibawa ke laboratorium untuk diteliti apakah mengandung virus Sars-CoV-2 atau tidak,” jelasnya kepada Tribun Jogja, Rabu (4/8/2021).

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved