Breaking News:

PSS Sleman

Pemain PSS Sleman, Wahyu Sukarta Kenang Momen Masa Kecil Saat Bulan Ramadan

Wahyu Sukarta selalu rindu ketika mengenang dirinya selalu melakukan aktivitas jalan-jalan selepas Salat Subuh.

Penulis: Taufiq Syarifudin | Editor: Gaya Lufityanti
Dok.PSS Sleman
Gelandang PSS Sleman, Wahyu Sukarta 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Momen di bulan Ramadan memang selalu meninggal jejak dalam ingatan seseorang.

Berkumpul dengan keluarga atau hanya sekadar main dengan teman sebaya semasa kecil.

Ingatan dan perasaan itu kemudian seakan menjadi lorong waktu bagi pemain PSS Sleman, Wahyu Sukarta.

Momen semasa kecilnya hingga kini abadi terpatri dalam kepalanya.

Pemain asli kelahiran Sleman bercerita, bahwa ia selalu rindu ketika mengenang dirinya selalu melakukan aktivitas jalan-jalan selepas Salat Subuh.

Baca juga: PSS SLEMAN Liburkan Aktivitas Latihan, Dejan Antonic Suntikkan Motivasi untuk Pemain Akademi

Wahyu juga kerap mengikuti pengajian sore dan buka bersama dengan teman-teman sebayanya di masjid dekat rumah.

Hingga mendekati lebaran, lomba takbir keliling selalu membuat Wahyu semangat untuk turut serta.

“Saat masih kecil, banyak hal saya lakukan di bulan ramadan. Mulai jalan-jalan setelah salat subuh, pengajian sore, buka bersama teman-teman lanjut tarawih di masjid. Ada juga momen tidur di masjid bareng-bareng tentu saja lomba takbiran karena paginya sudah Lebaran,” tutur Wahyu Sukarta tempo hari.

Tahun ini ada sesuatu yang baru bagi seorang Wahyu Sukarta.

Pada momen Ramadan kali ini, ia ditemani oleh sang istri, mulai dari momen sahur hingga berbuka puasa.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved