Breaking News:

Mudik Lebaran 2021

Kakorlantas Izinkan Warga Mudik, Ini Syaratnya

Kakorlantas Izinkan Warga Mudik, Syaratnya Harus di Luar Waktu Larangan Mudik Mulai 6-17 April

Editor: Hari Susmayanti

TRIBUNJOGJA.COM, JAKARTA - Pemerintah resmi melarang mudik lebaran 2021 terhitung mulai 6-17 Mei mendatang untuk mencegah penularan covid-19.

Selama periode pelarangan tersebut, pihak keamanan akan melakukan penyekatan di sejumlah titik untuk mengantisipasi kegiatan mudik.

Namun demikian, warga yang memilih mudik sebelum maupun sesudah tanggal yang dilarang masih diperbolehkan.

Kepala Korlantas Polri Irjen (Pol) Istiono mempersilakan masyarakat untuk melakukan aktivitas pulang kampung sebelum Hari Raya Idul Fitri tahun ini atau mudik.

Namun, waktunya harus di luar periode pembatasan perjalanan, sebagaimana yang diatur dalam Surat Edaran (SE) Satuan Tugas Covid-19 Nomor 13 Tahun 2021.

"(Mudik) sebelum tanggal 6 Mei ya silakan saja. Kita perlancar," kata Istiono dalam keterangannya, Kamis (15/4/2021).

Sepanjang tanggal pembatasan, polisi akan melakukan penyekatan di 333 titik di jalur tol dan jalan arteri, dari Lampung sampai Bali.

Istiono mengatakan, jumlah titik penyekatan tahun ini jauh lebih banyak dibandingkan tahun lalu, sebagaimana dilansir humas.polri.go.id.

"Setelah tanggal 6, mudik nggak boleh. Kita sekat itu, yang berbahaya ini kan berkumpul bersama-sama, kerumunan bersama-sama. Ini akan meningkatkan penyebaran Covid-19, ini harus kita antisipasi," jelasnya.

Pengetatan "yang paling berat" nantinya ada di jalur Jakarta menuju Jawa Barat, ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved