Breaking News:

Rubrik Otomotif Gaspol 52: Suzuki RC Sprinter, 'Ayam Jago' Pertama di Indonesia

Sepeda motor lawas atau motor klasik banyak yang menjadi incaran para kolektor. Umumnya, karena populasinya yang tak banyak atau bisa dibilang

TRIBUNJOGJA/ Hanif Suryo
Suzuki RC Sprinter milik Ridwan Mulya Nugraha 

TRIBUNJOGJA.COM - Sepeda motor lawas atau motor klasik banyak yang menjadi incaran para kolektor. Umumnya, karena populasinya yang tak banyak atau bisa dibilang cukup langka.

Motor lawas yang menjadi incaran para kolektor ini harganya bisa melambung tinggi, satu di antaranya yakni Suzuki RC Sprinter yang terakhir kali diproduksi pada 1992 silam.

Hal tersebut diamini oleh Ridwan Mulya Nugraha owner Suzuki Sprinter sekaligus pecinta motor lawas 2-tak asal Magelang, Jawa Tengah.

Iwan, begitu ia akrab disapa menceritakan, Suzuki Sprinter miliknya ia beli pada 2017 silam diharga yang relatif murah ketika itu yakni Rp 3 jutaan. Namun apabila ditelusuri melalui marketplace atau platform jualan online, motor yang pertama kali meluncur pada tahun 1988 ini kini tembus diangka penjualan Rp 10 jutaan.

Baca juga: Aqua Dwipayana Hadiri Penganugerahan Doktor Kehormatan dari IPB kepada Letjen TNI Doni Monardo

"Saya dapat motor ini dari teman di Jogja, kondisinya masih sama dan tidak ada yang saya ubah. Saya beli 2017, full paper, ketika itu Rp 3 jutaan. Karena populasi motor ini tidak banyak, dan jadi incaran kolektor, mungkin itu sebabnya harganya pun kini melambung tinggi," ujar Iwan beberapa waktu lalu.

Tidak banyaknya populasi Suzuki Sprinter ini cukup beralasan. Sebab, motor bebek sport alias ayam jago (ayago) 2-tak yang pertama mengaspal di Indonesia ini tidak sepopuler motor bebek yang merajai jalanan pada masa itu.
Alasannya harga ayago biasanya lebih mahal dari bebek. Selain itu citra ayago juga berbeda dari bebek, ayago punya kesan sebagai motor kencang, berbeda dengan bebek yang lebih bersahaja.

"Ada tiga seri yang dirilis Suzuki ketika itu. Di kelas sport ada Suzuki RGR, untuk kelas trail ada Suzuki TS-125, untuk bebeknya ya Sprinter ini. Secara spesifikasi hampir serupa dengan Suzuki RC, beda di bagian body depan dan belakang saja," ujarnya.

Keunikan di bagian body itu pula yang membuat Iwan kepincut untuk mengoleksi Suzuki RC Sprinter ini.

"Keunikan motor ini menurut saya pribadi ada di bagian body belakang, untuk kategori ayago yang masuk ke Indonesia ini cukup unik karena berbeda dengan Yamaha Champ, kompetitornya ketika itu. Sementara Suzuki Sprinter ini berbeda dengan Suzuki Bravo atau Suzuki FR," ujar Iwan.

"Stoplamp belakang ini sangat sporty, hampir sama bentuknya dengan Suzuki RGR," tambahnya.

Halaman
12
Penulis: R.Hanif Suryo Nugroho
Editor: Kurniatul Hidayah
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved