Breaking News:

Jawa Barat

Fakta Kecelakaan Maut Bus Pariwisata Sri Padma Kencana di Sumedang, Telat Uji KIR

Fakta Kecelakaan Maut Bus Pariwisata Sri Padma Kencana di Sumedang, Telat KIR hingga Pembatas Jalan Tak Kuat

KOMPAS.COM/AAM AMINULLAH
Bus peziarah asal Subang terjun ke jurang Tanjakan Cae, Wado, Sumedang, Jawa Barat, Rabu malam. 

TRIBUNJOGJA.COM, SUMEDANG - Tragedi maut bus pariwisata Sri Padma Kencana di tanjakan Car, Kabupaten Sumendang, Jawa Barat pada Rabu (10/3/2021) malam merenggut 27 jiwa.

Penyebab kecelakaan maut tersebut hingga saat ini masih dalam penyelidikan pihak berwajib.

Namun dari pemeriksaan awal, bus bernomor polisi T 7591 TB tersebut diketahui sudah telat uji KIR.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Budi Setiyadi mengatakan pihaknya masih menyelidiki penyebab kecelakaan.

Namun, Kemenhub menemukan fakta bahwa bus itu terlambat uji KIR.

"Penyebab kecelakaan masih dalam investigasi, sementara ini informasi yang didapat ada keterlambatan uji KIR," ujar Budi dalam keterangan resminya, Kamis (11/3/2021).

Penyelidikan atas insiden kecelakaan tersebut melibatkan kepolisian, Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), Basarnas hingga Jasa Raharja.

Dalam pemeriksaan awal ini, petugas juga menemukan pembatas jalan tak kuat menahan laju bus.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Dishub Jabar Hery Antasari.

Dia mengatakan pembatas jalan atau guard tail di tanjakan Cae sebenarnya sudah dipasang.

Baca juga: Penjelasan Kapolda Jabar Terkait Dugaan Penyebab Kecelakaan Maut Bus Masuk ke Jurang di Sumedang

Halaman
123
Editor: Hari Susmayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved