Breaking News:

Misteri Dugaan Pembunuhan Dalang Ki Anom Subekti, Dugaan Motif Dendam hingga Kesaksian Orang Dekat

Polisi menduga kuat bahwa ada motif dendam yang melatarbelakangi peristiwa terbunuhnya empat orang satu keluarga ini.

TribunJateng.com/Mazka Hauzan Naufal
Polisi berjaga di TKP pembunuhan satu anggota keluarga di Padepokan Seni Ongkojoyo, Desa Turusgede, Kecamatan Rembang, Kamis (4/2/2021). 

TRIBUNJOGJA.COM, REMBANG - Polisi terus melakukan penyelidikan terkait kasus dugaan pembunuhan terhadap dalang Ki Anom Subekti, yang ditemukan tewas di rumahnya beserta ana dan istrinya.

Terdapat temuan baru dalam kasus pembunuhan dalang Anom Subekti beserta tiga anggota keluarganya di Padepokan Seni Ongkojoyo, Desa Turusgede, Kecamatan Rembang.

Sebelumnya, polisi menduga kuat bahwa ada motif dendam yang melatarbelakangi peristiwa terbunuhnya empat orang satu keluarga ini.

Dugaan ini muncul lantaran polisi tidak menemukan adanya barang yang hilang dari kediaman Anom Subekti.

Namun, belakangan, keterangan berbeda disampaikan oleh orang dekat almarhum.

Fakta-fakta di Balik Dugaan Pembunuhan Dalang Ki Anom Subekti, Hasil Temuan Polisi dan Kronologi

Detik-detik Dalang Anom Subekti dan Keluarga Ditemukan Meninggal, Diduga Jadi Korban Penganiayaan

Dalang Ki Sigit Ariyanto yang merupakan satu di antara orang terdekat Anom Subekti mengatakan, terdapat dua ponsel dan uang senilai jutaan rupiah yang hilang.

"Dua HP hilang, kemudian ada juga uang pelunasan pembelian gamelan yang hilang," ujar dia ketika dimintai keterangan via WhatsApp, Sabtu (6/2/2021).

Ki Sigit menyebut, pada sore hari sebelum kejadian, yakni pada Rabu (3/2/2021), Anom Subekti menerima pelunasan pembayaran gamelan sebesar Rp15 juta.

"Dari jumlah tersebut, kemudian diberikan ke anaknya Rp1 juta dan diberikan ke Mas Dagdo Rp900 ribu. Uang tersebut (yang masih disimpan Anom Subekti) hilang setelah kejadian," tandas dia.

Sejumlah petugas kepolisian berjaga di TKP pembunuhan satu anggota keluarga di Padepokan Seni Ongkojoyo, Desa Turusgede, Kecamatan Rembang, Kamis (4/2/2021).
Sejumlah petugas kepolisian berjaga di TKP pembunuhan satu anggota keluarga di Padepokan Seni Ongkojoyo, Desa Turusgede, Kecamatan Rembang, Kamis (4/2/2021). (Tribun Jateng/Mazka Hauzan Naufal)

Mengenai hilangnya ponsel milik Anom dan istrinya, Tri Purwati, juga telah dikonfirmasi oleh polisi kemarin.

Halaman
1234
Editor: Muhammad Fatoni
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved