Breaking News:

Mulai 5 Februari 2021, PT KAI Hadirkan GeNose C19 di Stasiun Yogyakarta untuk Penumpang Jarak Jauh

PT KAI akan menghadirkan layanan GeNose Test di Stasiun untuk screening Covid-19 pada pelanggan KA Jarak Jauh mulai 5 Februari di Stasiun

Istimewa
PT KAI Hadirkan GeNose C19 di Stasiun untuk Penumpang Jarak Jauh 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Nanda Sagita Ginting

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - PT KAI akan menghadirkan layanan GeNose Test di Stasiun untuk screening Covid-19 pada pelanggan KA Jarak Jauh mulai 5 Februari di Stasiun Pasar Senen dan Yogyakarta. 

GeNose C19 adalah alat screening Covid-19 inovasi dari Universitas Gadjah Mada yang memiliki keunggulan yaitu murah, cepat, dan akurat.

“Dengan Genose C19, calon penumpang akan lebih dimudahkan karena harganya yang terjangkau, serta memiliki akurasi sebesar 93-95 persen,” ujar EVP Corporate Secretary KAI Dadan Rudiansyah, melalui rilis yang diterima Tribun Jogja, pada Senin (01/02/2021).

Baca juga: Biografi dan Karir Ahmad Dofiri, Salah Satu Calon Kabareskrim Baru, Pernah Jadi Kapolda DIY

Baca juga: Biodata Anneth Delliecia Nasution, Penyanyi Jebolan Indonesian Idol Junior

Dadan menambahkan, keunggulan produk GeNose C19 dibandingkan dengan rapid test antigen dan swab test/PCR yaitu cepat diketahui hasilnya, hanya memerlukan waktu selama kurang lebih 3 menit.

Sementara itu, Humas PT KAI Daop 6 Yogyakarta, Supriyanto menyebutkan, untuk kepastian harga layanan Genose C19 akan diberitahukan lebih lanjut.

"Untuk saat ini tarifnya belum ditentukan, tetapi infonya jauh lebih murah dibandingkan Rapid Test atau PCR," tuturnya.

GeNose C19 adalah alat yang meniru cara kerja hidung manusia dengan memanfaatkan sistem penginderaan (larik sensor gas) dan kecerdasan buatan (Artificial intelligence) dalam membedakan pola senyawa yang dideteksi. 

GeNose C19 melakukan screening melalui embusan nafas pasien Covid-19 dan merupakan perangkat GeNose yang dikombinasikan dengan software Artificial intelligence yang terlatih untuk membedakan sampel nafas yang diduga positif Covid-19 atau negatif Covid-19.

“Alat GeNose C19 sendiri telah mendapat izin edar dari Kementerian Kesehatan No Kemenkes RI AKD 20401022883 serta ditetapkan sebagai syarat kesehatan bagi individu yang melakukan perjalanan melalui Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 No 5 Tahun 2021 dan Surat Edaran Kementerian Perhubungan No 11 Tahun 2021,” ujarnya.

Penyediaan layanan GeNose Test di stasiun merupakan bentuk peningkatan pelayanan kepada pelanggan serta wujud komitmen KAI untuk mendukung program pemerintah dalam menerapkan disiplin protokol kesehatan yang ketat pada moda transportasi umum.

Selain itu, penggunaan produk dalam negeri yang merupakan karya anak bangsa ini juga merupakan dukungan KAI pada kampanye Bangga Buatan Indonesia yang sedang digalakan pemerintah pada masa Pandemi Covid-19.

Baca juga: Daftar 5 Shio Diprediksi Kurang Beruntung Esok Hari, Perhatikan Pengeluaran Agar Tidak Ambyar

Baca juga: Bantuan Subsidi Upah Karyawan Swasta Tahun Ini Ditiadakan? Begini Penjelasan Menaker

“KAI mendukung penuh penggunaan GeNose Test di layanan kereta api. Tujuannya untuk menjadikan kereta api sebagai moda transportasi yang selamat, aman, nyaman, dan sehat sampai di tujuan,” terangnya.

Selain itu, Pelanggan KA yang hendak melakukan perjalanan dengan KA, wajib melaksanakan protokol kesehatan pencegahan Covid-19, di antaranya memakai masker, kondisi sehat, (tidak sedang sakit flu, pilek, batuk, diare, demam) suhu di bawah 37,3°C, memakai pakaian lengan panjang, dilarang berbicara saat di kereta.

KAI tetap mengutamakan keselamatan dan keamanan perjalanan KA serta penumpang dan barang yang diangkutnya. (ndg)

Penulis: Nanda Sagita Ginting
Editor: Kurniatul Hidayah
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved