Breaking News:

Wabah Virus Corona

Jawaban Wali Kota Tri Rismaharini Ketika Surabaya Disebut Bisa Menjadi Seperti Wuhan

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini enggan meladeni pihak yang menyebut Surabaya bakal menjadi sama seperti Wuhan.

Tangkap layar KompasTV
Rosiana Silalahi dan Tri Rismaharini di tayangan ROSI KompasTV, Kamis (2/7/2020). 

TRIBUNJOGJA.COM - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini kini sedang berjuang melawan Virus Corona yang saat ini menginfeksi kota yang dipimpinnya.

Ya, Kota Surabaya kini mengalami kenaikan kasus COVID-19. Secara keseluruhan Jawa Timur saat ini menjadi wilayah provinsi dengan jumlah COVID-19 paling banyak, melampaui DKI Jakarta.

Surabaya menjadi wilayah tertinggi penularan Virus Corona di wilayah Jawa Timur. Hingga sejumlah pihak menyebut Surabaya bisa menjadi seperti Wuhan kota di China yang perah menjadi awal episenter Virus Corona jenis baru.

Menjawab hal itu Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini enggan meladeni pihak yang menyebut Surabaya bakal menjadi sama seperti Wuhan.

Rosiana Silalahi dan Tri Rismaharini di tayangan ROSI KompasTV, Kamis (2/7/2020).
Rosiana Silalahi dan Tri Rismaharini di tayangan ROSI KompasTV, Kamis (2/7/2020). (Tangkap layar KompasTV)

Dalam wawancara pada program acara Rosi bertema 'Ada Apa dengan Risma' di Kompas TV, Kamis (2/7/2020), Risma mengaku memilih fokus mengurusi warganya. Diketahui, Wuhan merupakan salah satu kota di China, tempat awalnya virus corona atau Covid-19 diyakini berasal.

Tekan Penularan Virus Corona di Kota Surabaya, Mulai Besok Tiga Ruas Jalan Protokol Kembali Ditutup

"Terserah mau dibilang apa, mau dibilang Wuhan, apalah, saya enggak ngurus itu. Wuhan dulu sebelum kena penyakit juga bagus. Jadi, artinya, saya tidak ngurusi Surabaya sebagai Wuhan, sebagai zona itam pekat atau gelap, atau enggak kelihatan, yang saya urusi pasien dan warga saya," kata Risma.

Penilaian Surabaya bisa menjadi Wuhan pernah disampaikan Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Timur dr Joni Wahyuhadi.

Joni saat itu mengatakan, Surabaya bisa menjadi seperti Wuhan jika warganya tidak patuh terhadap protokol kesehatan.

Itu karena mayoritas kasus COVID-19 di Jawa Timur ada di Surabaya. Kemudian, dalam peta sebaran Covid-19 di Jawa Timur, Kota Surabaya pada awal Juni lalu pernah menjadi zona hitam.

Warna hitam menunjukkan kasus COVID-19 di daerah tersebut lebih dari 1.025 kasus. Pada Selasa (2/6/2020) silam, kasus COVID-19 di Surabaya mencapai 2.748 kasus.

Halaman
123
Editor: Rina Eviana
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved