Breaking News:

Mulai Minggu Ini, China Segera Buka Penerbangan Internasional ke Eropa Seminggu Sekali

Sukses menanggulangi virus corona, penerbangan internasional dari dan ke China mulai dilakukan kembali setelah negara tersebut melonggarkan pembatasan

Penulis: Bunga Kartikasari | Editor: Rina Eviana
Shutterstock
Sebuah pesawat terbang milik maskapai United Airlines. 

TRIBUNJOGJA.COM, SHANGHAI - Sukses menanggulangi Virus Corona, penerbangan internasional dari dan ke China mulai dilakukan kembali setelah negara tersebut melonggarkan pembatasan penerbangan.

Lufthansa, bagian dari grup maskapai penerbangan terbesar di Eropa, memulai kembali penerbangan ke daratan minggu ini.

Mereka terbang sekali seminggu antara Frankfurt dan Shanghai dalam penerbangan terjadwal reguler pertama yang dioperasikan oleh maskapai Jerman sejak pandemi dimulai.

Sebuah pesawat terbang milik maskapai United Airlines.
Sebuah pesawat terbang milik maskapai United Airlines. (Shutterstock)

“Penerbangan antara Shanghai dan Frankfurt menjadi yang pertama dari koneksi Lufthansa Group lebih lanjut dalam beberapa minggu dan bulan mendatang antara Cina daratan dan pasar rumah kita Jerman, Austria, dan Swiss,” kata Veli Polat, kepala penjualan Lufthansa untuk China melansir SCMP.

Thailand Mulai Membuka Negaranya untuk Turis Asing, Warga Indonesia Belum Boleh Berkunjung

United Airlines juga akan melanjutkan rutenya antara San Francisco dan Shanghai, melalui Seoul, mulai 8 Juli.

Sementara, sesama perusahaan penerbangan Amerika, Delta Air Lines memulai kembali penerbangan China minggu ini dengan perjalanan dua kali seminggu ke Shanghai.

Ini terjadi setelah China dan Amerika mundur dari perselisihan tentang perjalanan penerbangan. Maka, dua penerbangan per minggu untuk setiap maskapai akan diizinkan.

Maskapai asing lainnya akan diizinkan frekuensi dasar satu penerbangan per minggu. "Melanjutkan layanan ke Shanghai dari Amerika Serikat adalah langkah penting dalam membangun kembali jaringan internasional kami," kata Patrick Quayle, wakil presiden jaringan dan aliansi Uniterd Airlines.

Orang-orang mengenakan pakaian pelindung diri melintas di Bandara Tianhe yang baru dibuka kembali di Wuhan, Hubei, China, Rabu (8/4/2020). Ribuan orang bergegas meninggalkan Wuhan setelah otoritas mencabut kebijakan lockdown selama lebih dari dua bulan di lokasi yang diketahui sebagai episenter awal virus corona tersebut.
Orang-orang mengenakan pakaian pelindung diri melintas di Bandara Tianhe yang baru dibuka kembali di Wuhan, Hubei, China, Rabu (8/4/2020). Ribuan orang bergegas meninggalkan Wuhan setelah otoritas mencabut kebijakan lockdown selama lebih dari dua bulan di lokasi yang diketahui sebagai episenter awal virus corona tersebut. (AFP/HECTOR RETAMAL)

China memperkenalkan kebijakan penerbangan ‘Five Ones’ pada akhir Maret dalam upaya untuk mengurangi jumlah kasus virus corona yang diimpor. Hanya satu penerbangan penumpang per rute mingguan, per maskapai, diizinkan ke negara itu.

Kebijakan tersebut dikombinasikan dengan penerbangan yang sempat ditangguhkan karena tiada permintaan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved