Kota Magelang Perbolehkan Lagi Warga Laksanakan Ibadah di Masjid hingga Gereja

Kegiatan keagamaan di tempat ibadah di Kota Magelang Syaratnya, masyarakat mesti patuh menerapkan protokol kesehatan

Google Map
Alun alun Kota Magelang 

TRIBUNJOGJA.COM, MAGELANG - Kegiatan keagamaan di tempat ibadah di Kota Magelang boleh kembali dilaksanakan pada Jumat (5/6/2020).

Syaratnya, masyarakat mesti patuh menerapkan protokol kesehatan saat melaksanakan kegiataan keagamaan di tempat ibadah masing-masing.

”New Normal keagamaan sudah diberlakukan, diperbolehan untuk ibadah di masjid, musala dan gereja. Tapi yang perlu ditekankan adalah harus menerapkan protokol kesehatan untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19,” kata Sekda Kota Magelang, Joko Budiyono, seusai rapat koordinasi gugus tugas di kantor Wali Kota Magelang, Kamis (4/5/2020).

Kebijakan ini diambil menimbang Surat Edaran (SE) nomor 15/2020 Menteri Agama tentang Panduan Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah dalam Mewujudkan Masyarakat Produktif dan Aman Covid-19 di Masa Pandemi.

Pada surat tersebut diberikan kelonggaran kegiatan keagamaan di rumah-rumah ibadah untuk semua agama.

Begitu juga kegiatan umat Islam yang telah disampaikan dalam Maklumat MUI serta Dewan Masjid Indonesia (DMI).

Atas dasar itu, Pemkot Magelang juga mengeluarkan surat pemberitahuan resmi nomor 451/283/123 tertanggal 4 Juni 2020.

Dalam surat ini dijelaskan secara teknis kewajiban pengurus, takmir ataupun penanggungjawab rumah ibadah.

Dalam surat tersebut, pihaknya meminta adanya petugas untuk melakukan dan mengawasi protokol kesehatan di area rumah ibadah, pembersihan dan disinfeksi secara berkala di area rumah ibadah.

Membatasi jumlah pintu atau jalur keluar masuk rumah ibadah, menyediakan fasilitas cuci tangan atau hand sanitizer di pintu masuk dan keluar rumah ibadah. Alat pengecekan suhu tubuh juga mesti tersedia.

Adanya pembatasan jarak pakai tanda khusus di lantai atau kursi minimal 1 meter, pengaturan jumlah jamaah, mempersingkat waktu pelaksanaan ibadah tanpa mengurangi ketentuan kesempurnaan ibadah, dan memasang imbauan protokol kesehatan.

Halaman
123
Penulis: Rendika Ferri K
Editor: Iwan Al Khasni
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved