Sains

Bisakah Penularan Virus Corona Meningkat akibat AC?

Sejumlah studi terbaru menunjukkan, bahwa virus corona bisa hidup pada permukaan seperti kardus, plastik, baja, hingga tembaga selama beberapa jam.

news.un.org
ilustrasi Virus Corona (Covid-19) 

TRIBUNJOGJA.COM - Para peneliti dan ilmuwan terus mempelajari virus Corona yang memicu Covid-19 dan merekomendasikan perlindungan terbaik untuk mencegah perluasan penyebarannya.

Hal ini menyusul semakin meluasnya dampak penyebaran Covid-19 di berbagai negara.

Sejumlah studi terbaru menunjukkan, bahwa virus corona bisa hidup pada permukaan seperti kardus, plastik, baja, hingga tembaga selama beberapa jam.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebelumnya mengklaim, bahwa virus corona tidak menular lewat udara melainkan melalui tetesan (droplet) yang dihasilkan oleh orang yang terinfeksi ketika orang itu batuk, bersin atau berbicara.

Dari Ethiopia Hingga Konstantinopel, Inilah 5 Wabah Paling Mematikan di Dunia

Namun sebuah laporan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan, bahwa virus corona dapat menyebar di daerah-daerah yang terpapar udara dari sistem pendingin udara atau air conditioning (AC).

Lalu, mungkinkan penyebaran virus lebih tinggi pada ruangan ber-AC?

Sebuah studi di China melihat kemungkinan penularan virus corona dalam sistem pendingin udara di ruang tertutup.

Laporan penelitian ini diterbitkan oleh CDC, menunjukkan bahwa virus corona memengaruhi 10 orang dari tiga keluarga (keluarga A hingga C) yang makan di restoran ber-AC yang sama di Guangzhou, Cina.

Keluarga A melakukan perjalanan dari Wuhan dan tiba di Guangzhou.

Pasien kasus indeks, yang berasal dari keluarga A, berada di sebuah restoran dengan tiga anggota keluarga lainnya.

Halaman
12
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved