Breaking News:

Bagaimana Nasib Lansia Terlantar di DIY? Begini Penjelasan Dinas Sosial

Kementerian Sosial (Kemensos) melalui Pemda DIY telah menggenjot Progam Rehabalitasi Sosial Lanjut Usia (Progres LU).

Penulis: Miftahul Huda | Editor: Mona Kriesdinar
www.lintas.me
Ilustrasi 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Miftahul Huda

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) di DIY terus meningkat setiap tahunnya.

Dinas Sosial (Dinsos) DIY pun terus memberikan pengarahan dalam upaya menekan masalah kesejahteraan ini.

Kepala Dinsos DIY, Untung Sukaryadi menyebut, pihaknya hanya memiliki wewenang dalam menjaring jumlah PMKS, mulai dari anak jalanan, eks psikotik, pengemis, anak terlantar, hingga lansia terlantar tidak semuanya ditampung.

"Kami kategorikan. Misalnya, untuk eks psikotik dan anak jalanan. Mereka tentu akan dibekali ketrampilan dengan mengikuti kegiatan di balai latihan kerja," katanya.

Sementara perlakuan berbeda berlaku pada lansia yang terlantar. Menurutnya, ada banyak macam kriteria lansia terlantar.

Di antaranya, ia menyebut lansia terlantar sosial dan lansia terlantar karena tidak diperhatikan oleh pihak keluarganya. Padahal disatu sisi semua anak-anaknya terbilang mampu.

"Kalau khusus lansia kami ada bantuan rutin. Hanya saja ya itu tadi, ada kriterianya juga. Kalau anak-anaknya masih mampu, ya kami tentu akan berkoordinasi dengan pihak keluarganya," imbuhnya.

Sebagai stimulan, Kementerian Sosial (Kemensos) melalui Pemda DIY telah menggenjot Progam Rehabalitasi Sosial Lanjut Usia (Progres LU).

Dinsos mentargetkan untuk 2020 kali sebanyak 732 lansia akan menerima bantuan Progres LU.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved