Kulon Progo

Perempuan Pedukuhan Pereng Berdaya Lewat KWT Melati

Wanita di Pedukuhan Pereng beralih dari pekerjaan sebagai kuli pemecah batu menjadi produsen aneka keripik dan tepung bebas gluten.

Perempuan Pedukuhan Pereng Berdaya Lewat KWT Melati
TRIBUNJOGJA.COM / Singgih Wahyu
Anggota KWT Melati Pedukuhan Pereng, Desa Sendangsari, Kecamatan Pengasih tengah beraktivitas memproduksi keripik dan tepung dari bahan umbi-umbian, Kamis (5/12/2019). 

TRIBUNJOGJA.COM, KULON PROGO - Kaum perempuan dari Pedukuhan Pereng, Desa Sendangsari, Kecamatan Pengasih, mendobrak kebiasaan lama di desanya.

Mereka beralih dari pekerjaan sebagai kuli pemecah batu menjadi produsen aneka keripik dan tepung bebas gluten.

Sudah menjadi semacam tradisi sejak dulu bahwa para ibu di Pereng biasanya akan terlibat dalam industri pertambangan sebagai kuli pemecah batu di antara kesibukan menjadi ibu rumah tangga.

Hal ini dilakukan mereka untuk membantu suami dalam mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan perekonomian keluarganya.

Bayaran yang didapatkan tentu saja tak terlalu banyak karena setiap satu kreyeng (keranjang kecil dari bambu) batu pecah hanya dihargai upah Rp 800 saja.

Kulon Progo Berhasil Panen Varietas Padi Penangkal Stunting

Namun, hal itu telah jadi kenangan lama yang ditinggalkan.

Sejak sekitar 2010, kaum ibu itu bergabung dalam Kelompok Wanita Tani (KWT) Melati Pereng yang memproduksi aneka keripik dan tepung gluten free berbahan umbi-umbian seperti singkong, garut, hingga ubi ungu dan juga pisang.

Mereka memanfaatkan bahan baku lokal yang banyak tumbuh di sekitar tempat tinggalnya.

Di kelompok ini, mereka jadi lebih produktif sekaligus menjadi alternatif sumber nafkah yang lebih menjanjikan bagi keluarganya.

Bagi Suwanti dan rekan-rekannya anggota KWT Melati, bekerja memproduksi aneka produk olahan umbi di kelompok tersebut memang jauh lebih nyaman.

Halaman
123
Penulis: Singgih Wahyu Nugraha
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved