Breaking News:

Gunung Merapi

Penjelasan BPPTKG: Letusan Gunung Merapi Kali Ini Diawali dengan Letusan Gas

Awan panas kali ini didahului dengan letusan gas sehingga disebut sebagai awan panas letusan (APL). APL runtuhnya kubah lava akibat tekanan gas dari

Penulis: Iwan Al Khasni | Editor: Iwan Al Khasni
BPPTKG
Gunung Merapi sempat mengeluarkanawan panas pada Minggu (22/9/2019) pukul 11.36 WIB. 

TRIBUNJOGJA.COM --- Gunung Merapi sempat mengeluarkan awan panas pada Minggu (22/9/2019) pukul 11.36 WIB.

Awanpanas terekam di seismogram dengan amplitudo 70 mm dan durasi 125 detik dengan jarak awan panas diperkirakan sejauh 1200 meter.

Terpantau dari CCTV Merbabu kolom asap letusan setinggi lebih kurang 800 meter dari puncak.

Rilis BPPTKG yang diterima Tribunjogja.com menyebutkan, berbeda dengan awan panas guguran (APG) yang biasa terjadi sejak 1 Januari 2019.

Awan panas kali ini didahului dengan letusan gas sehingga disebut sebagai awan panas letusan (APL).

APG terjadi karena runtuhnya material kubah lava baru secara gravitasional atau tanpa kecepatan awal yang signifikan.

Sedangkan APL,runtuhnya kubah lava akibat tekanan gas dari dalam karena berlangsungnya suplai magma, gas vulkanik diproduksi kontinyu.

Peningkatan gas ini terdeteksi dari stasiun pemantauan dari pukul 00.00 hingga 12.00 terjadi 29 kali gempa MP dan 14 kali gempa hembusan.

Jumlah hembusan MP dan hembusanini tergolong tinggi yang merepresntasikan peningkatan tekanan dan intensitas pelepasan gas vulkanik.

Selanjutnya, data pemantauan menurun dan tenang lagi setelah kejadian APL hingga rilis dikeluarkan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved