Kota Yogya

Dinsos Kota Yogya Minta Pemegang KMS Jujur

Kepala Dinas Sosial Kota Yogyakarta menyayangkan tindakan yang dilakukan oknum yang tidak seharusnya menggunakan KMS.

Dinsos Kota Yogya Minta Pemegang KMS Jujur
TRIBUNJOGJA.COM / Suluh Pamungkas
Berita Kota Yogya 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Kurniatul Hidayah

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Dinas Sosial Kota Yogyakarta selaku OPD yang menerbitkan kartu Keluarga Menuju Sejahtera (KMS) angkat bicara terkait temuan Forum Pemantau Independen Pakta Integritas (Forpi) Kota Yogyakarta di mana siswa KMS yang mendaftar sekolah memiliki barang mewah.

Kepala Dinas Sosial Kota Yogyakarta, Agus Sudrajat mengucapkan terimakasih atas koreksi sosial yang dilakukan pihak Forpi.

Ia menyayangkan tindakan yang dilakukan oknum yang tidak seharusnya menggunakan KMS, karena KMS hanya diperuntukkan bagi warga kota yang belum sejahtera atau miskin.

Kampoeng Mataraman Olah Hasil Bumi Warga Jadi Berbagai Menu Menarik

"Kalau ada temuan, akan diklarifikasi betul apakah info ini benar. KMS ini untuk saudara kita yang tidak mampu. Kalau sampai begini, mereka mengambil hak orang lain yang tidak mampu. Maka di sini diperlukan kejujuran dan peran sera masyarakat. Kejujuran pada saat memberikan data yang benar, jangan dilebih-lebihkan dan masyarakat memberi masukan juga ke kami," urainya pada Tribunjogja.com, Selasa (2/7/2019).

Ia menjelaskan, bahwa pemegamg KMS yang merupakan anggota jaminan perlindungan sosial memiliki kriteria dan ditetapkan melalui mekanisme.

"Ada komunikasi dan sosialisasi RT, RW, Kelurahan, Kecamatan. Ini untuk konfirmasi data sasaran dan ini nanti diuji publik. Minta pendapat RT/RW apakah sasaran sudah betul. Lalu Mei-Juni ada pendataan terhadap semua data yang sudah masuk, pengecekan dan sebagainya. Lalu ada konfirmasi dengan tatap muka," terang Agus.

Kriteria KMS, lanjutnya, mencakup 7 aspek. Mulai dari aset, papan, pangan, sandang, kesehatan, pendidikan, dan sosial.

Sementara untuk parameter meliputi 16 hal dengan bobot yang berbeda.

Anak Berkebutuhan Khusus Terkendala Mendaftar Sekolah pada Proses PPDB

Mulai dari suami-istri yang tidak bekerja, pendapatan rerata selama sebulan maksimal Rp 400 ribu per orang, status kepemilikan bangunan masih sewa, kepemilikan barang tidak lebih dari Rp 1,8juta, dan sebagainya.

Halaman
12
Penulis: kur
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved