Kuota Beasiswa Bidikmisi dan Mahasiswa dari Keluarga Miskin Ditambah

Pemerintah menargetkan menambah kuota beasiswa untuk mahasiswa dari latar belakang ekonomi miskin hingga hampir dua kali lipat

Kuota Beasiswa Bidikmisi dan Mahasiswa dari Keluarga Miskin Ditambah
IST/Humas Untidar
Ilustrasi peserta seleksi masuk perguruan tinggi 

TRIBUNJOGJA.COM - Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Ristek Dikti) menargetkan menambah kuota beasiswa untuk mahasiswa dari latar belakang ekonomi miskin hingga hampir dua kali lipat dalam lima tahun mendatang.

Pemberian beasiswa akan dilakukan dalam beberapa skema. Berdasarkan Pangkalan Data Pendidikan Tinggi tahun 2018, jumlah mahasiswa dari latar belakang ekonomi miskin yang aktif kuliah sebanyak 690.000 orang.

Jumlah itu sangat sedikit dibandingkan dengan total mahasiswa Indonesia yang sebanyak 7.555.839 orang.

Karena itu, pemerintah menargetkan dalam lima tahun ke depan jumlah mahasiswa miskin yang bisa mengenyam pendidikan tinggi berjumlah 1 juta orang.

“Isu akses masih merupakan masalah terbesar dalam pendidikan tinggi. Oleh sebab itu, pemerintah memberikan berbagai skema bantuan,” kata Menteri Ristek Dikti, Mohamad Nasir dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (15/3/2019).

Skema pertama adalah Bantuan Pendidikan Mahasiswa Miskin (Bidikmisi) yang jumlah penerimanya per tahun 2019 sebanyak 467.000 orang.

Skema kedua adalah beasiswa Peningkatan Prestasi Akademik (PPA) yang jumlah penerimanya sebanyak 135.000 orang.

Skema ketiga adalah beasiswa Afirmasi Pendidikan (Adik) khusus untuk mahasiswa dari Papua, Papua Barat, dan wilayah terluar, terdepan, dan tertinggal yang jumlahnya 7.000 orang.

“Pada tahun 2019 kuota untuk Bidikmisi bertambah menjadi 130.000 atau satu setengah kali dari jumlah di tahun 2018. Namun, hal ini belum cukup untuk meningkatkan jumlah mahasiswa miskin yang berpartisipasi di pendidikan tinggi,” tutur Nasir.

KIP Kuliah

Halaman
123
Editor: iwanoganapriansyah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved