Internasional

Suku Terasing di Andaman Ini Tak Ragu Bunuh Orang Asing

Mereka memiliki bahasa sendiri yang tidak diucapkan oleh orang luar, bahkan mereka tidak berhubungan dengan orang yang menghuni di pulau-pulau sekitar

Suku Terasing di Andaman Ini Tak Ragu Bunuh Orang Asing
IST
Penghuni Pulau Sentinel Utara membawa panah 

TRIBUNJOGJA.COM, PORT BLAIR - Kehidupan masyarakat Sentinel kembali disoroti setelah kematian turis asal Amerika Serikat yang tewas dipanah suku pedalaman tersebut di Samudera Hindia.

Mereka diyakini sebagai suku pra-Neolitik terakhir di dunia.

Suku Sentinel dikenal gemar menembak panah pada orang asing yang mendekati pulau mereka, Pulau Sentinel Utara di Kepulauan Andaman, India Mereka juga yang melesatkan panah ke arah turis AS John Allen Chau, kemudian membiarkannya mati di tepi laut pada pekan lalu.

Baca: Nekat Temui Suku Pedalaman yang Tak Segan Bunuh Orang Asing, Pria asal AS Ini Dilaporkan Tewas

Chau membayar nelayan untuk mendekati pulau tersebut secara ilegal.

Kematiannya membuktikan bahwa begitulah cara suku Sentinel agar tetap terputus dari dunia luar untuk waktu yang begitu lama.

Lalu, apa yang diketahui dari suku Sentinel?

Diwartakan ABC pada Kamis (22/11/2018), hanya sedikit fakta yang diketahui soal suku terasing ini.

Mereka didefinisikan sebagai "uncontacted people", sebuah kelompok yang hidup tanpa hubungan yang signifikan dengan dunia luar.

Suku Sentinel tinggal di Pulau Sentinel Utara yang terletak di Samudra Hindia.

Pulau tersebut hanya seluas 60 km persegi, sekitar 1.200 km dari daratan India.

Halaman
123
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved