Kulonprogo

ORI Kembali Temui Warga Penolak NYIA

Lembaga tinggi negara harus bisa melihat permasalahan yang terjadi dengan seksama demi asas keadilan.

ORI Kembali Temui Warga Penolak NYIA
TRIBUNJOGJA.COM / Hening Wasisto
Upaya pembersihan lahan bandara di Temon, Kulonprogo, pada Kamis (19/7/2018), telah merobohkan sedikitnya 23 rumah milik pegiat Paguyuban Warga Penolak Penggusuran Kulonprogo (PWPP-KP). 

TRIBUNJOGJA.COM, KULONPROGO - Warga penolak pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) kembali mengadukan nasibnya pascapenggusuran dan perobohan rumahnya oleh pihak pemrakarsa proyek tersebut.

Kali ini, mereka mengadu kepada Ombudsman Republik Indonesia (ORI).

Pertemuan ORI dan warga berlangsung pada Senin (30/7/2018) sore kemarin di Masjid Al Hidayah Palihan.

Selain puluhan anggota Paguyuban Warga Penolak Penggusuran Kulonprogo (PWPP-KP) yang masih bertahan, hadir dalam pertemuan itu antara lain anggota ORI pusat Ninik Rahayu dan Kepala ORI perwakilan DIY Budhi Masthuri.

Pentolan warga PWPP-KP, Sofyan mengatakan kedatangan ORI itu untuk melihat kondisi warga terkini dan keadaan di lapangan pasca penggusuran dan perobohan rumah-rumah warga.

ORI saat itu menurutnya lebih banyak mendengar langsung suara warga.

Baca: Perjuangan Sumiyo Pertahankan Rumahnya di Lokasi Pembangunan Bandara Berakhir di Garpu Backhoe

Termasuk juga keluhan warga terkait tindakan PT Angkasa Pura I dan aparat dalam penggusuran itu yang dianggap telah mengabaikan Laporan Hasil Akhir Pemeriksaan (LHAP) dari ORI DIY atas tindak maladministrasi dalam proses pengosongan lahan.

LHAP tersebut diterbitkan ORI DIY pada Januari 2018 lalu.

Dalam laporan tersebut, ORI DIY merekomendasikan kegiatan pengosongan lahan pembangunan bandara di Temon berikut pembongkaran bangunan dihentikan sementara waktu.

Salinan LHAP itu juga telah disampaikan kepada pihak terkait seperti AP I, pemerintah daerah, dan kepolisian.

Halaman
12
Penulis: ing
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved