Ramadan 1438 H

Mengenal Perbedaan Metode dan Prinsip Penentuan Kalender Islam, Rukyatul Hilal dan Hisab

Sidang tersebut akan mempertemukan para tokoh dan organisasi massa Islam untuk bersama-sama

Editor: Muhammad Fatoni
Tribun Jogja/ Yoseph Hary W
hilal KP 

TRIBUNJOGJA.COM - Marhaban ya Ramadan. Selamat datang Ramadhan.

Namun, kapan awal puasa Ramadhan 2017 sebenarnya? Bagaimana pula cara penentuan awal dan akhir masa bulan puasa?

Hingga Jumat (26/5/2017), pemerintah belum mengeluarkan penetapan awal bulan Ramadhan. Sidang isbat untuk penentuan awal puasa Ramadhan 2017 juga baru dijadwalkan berlangsung pada Jumat malam.

Sidang tersebut akan mempertemukan para tokoh dan organisasi massa Islam untuk bersama-sama menetapkan awal puasa Ramadhan.

Tak setiap tahun sidang ini menghasilkan ketetapan yang disepakati semua peserta. Pada beberapa tahun terakhir, ada beberapa kali organisasi massa Islam memiliki ketetapan berbeda dengan hasil sidang isbat.

Perbedaan juga beberapa kali didapati lagi saat penentuan akhir puasa Ramadhan. Hal ini bisa terjadi karena dasar penentuan awal dan akhir sebuah bulan yang menjadi rujukan dalam kalender Islam adalah penampakan bulan sabit muda di atas ufuk.

Penyebutan bulan sabit muda itulah cukup populer setiap menjelang puasa dan lebaran, yaitu hilal. Perbedaan dimungkinkan muncul karena metoda yang dipakai untuk menentukan penampakan tersebut berbeda.

Sejumlah kalangan berketetapan, hilal harus secara harfiah terlihat mata sesuai kriteria tertentu pada petang hari sebelum tanggal 1 penanggalan baru.

Adapun sebagian kalangan yang lain berpendapat, bisa saja penanggalan baru sudah bisa dimulai sekalipun bulan tak bisa dilihat mata meski sudah memakai alat, selama perhitungan secara astronomi memastikan sudut ketinggian bulan di daerah tersebut sudah melewati garis ufuk sesuai kriteria tertentu.

Istilah untuk metoda yang mengharuskan penglihatan secara harfiah itu adalah rukyat. Adapun metode menggunakan perhitungan dikenal dengan istilah hisab. 

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyatakan, pemantauan hilal baru mulai dilakukan pada Jumat. Ada 90 lokasi pemantauan tersebar di seluruh Indoensia.

"NU tak bisa menentukan kecuali sudah melakuan rukyat untuk melihat hilal dalam penentuan awal puasa Ramadhan 2017. Itu bukan berarti NU enggak bisa hitung (hisab) awal puasa Ramadhan 2017. Selain awal Ramadhan dan Idul Fitri kita kan pakai hitung," kata Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj.

Adapun Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah jauh-jauh hari sudah menyatakan, awal puasa Ramadhan 2017 dimulai pada 27 Mei 2017. Penetapan itu tertuang dalam Maklumat PP Muhammadiyah Nomor 01/MLM/I.0/2017 tertanggal 1 Maret 2017.

Dalam maklumat itu dinyatakan, penentuan awal bulan Ramadhan 2017 ini merujuk pada hasil hisab hakiki wujudul hilal—perhitunganpenampakan bulan—yang mendapati ijtimak Ramadhan 1438 Hijriah terjadi pada Jumat (26/5/2017) pukul 02.46 WIB.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved