Kota Jogja

Ruang Pejalan Kaki di Jalan Juminahan Dihabisi Pedagang Bendera

Trotoar di sekitar jembatan Jalan Juminahan disulap warga menjadi etalase toko musiman.

Ruang Pejalan Kaki di Jalan Juminahan Dihabisi Pedagang Bendera
TRIBUNJOGJA.COM / Kurniatul Hidayah
Trotoar di Jalan Juminahan dipenuhi pedagang bendera dan bambu, Kamis (2/8/2018). 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Kurniatul Hidayah

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Trotoar di sekitar jembatan Jalan Juminahan disulap warga menjadi etalase toko musiman.

Baik di sisi selatan maupun utara sejak beberapa hari terakhir ini penuh dengan bendera merah putih dan juga bambu yang ditata memenuhi ruang yang menjadi hak pengguna jalan.

Seorang penjual di sisi selatan, Thoha mengaku sudah berdagang di daerah tersebut dari tahun ke tahun.

Namun ketika diminta keterangan lebih lanjut, Thoha enggan memberikan komentar.

"Sama anak saya saja yang itu, saya mau jemput cucu," ungkap pria yang mengaku warga sekitar Juminahan tersebut kepada Tribunjogja.com, Kamis (2/8/2018).

Baca: Forpi Pantau Pedagang Bambu dan Bendera yang Memenuhi Area Pejalan Kaki

Sementara itu, pedagang lain di sisi selatan yakni Bambang menjelaskan walaupun dirinya membuka dagangan di atas trotoar, namun ia masih memberikan ruang jalan bagi pejalan kaki.

"Ini nggak full, masih ada space jalan," ucapnya sembari menunjuk satu petak kecil lajur di trotoar yang tidak terhadang dagangannya.

Ia mengatakan dirinya berdagang bendera dan bambu secara musiman, yakni seperti pada saat menjelang peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus mendatang.

"Ini jualan sejak tanggal 25 Juli sampai 17 Agustus nanti. Biasanya ramai pembeli saat sudah masuk bulan Agustus seperti sekarang," tambahnya.

Halaman
12
Penulis: kur
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help