Home »

Jawa

Jawa

Jasa Penukaran Uang Dilarang Beroperasi di Kota Magelang

Pelarangan ini dengan alasan jasa tukar uang di jalan dapat menimbulkan kemacetan dan mengundang kejahatan.

Jasa Penukaran Uang Dilarang Beroperasi di Kota Magelang
TRIBUN JOGJA/RENDIKA FERI KURNIAWAN
Ilustrasi jasa penukaran uang di depan BI, Yogya, menawarkan uang pecahan kecil baru untuk ditukarkan, beberapa waktu silam. 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Rendika Ferri K

TRIBUNJOGJA.COM, MAGELANG - Kepolisian Resor Magelang Kota melarang adanya jasa transaksi penukaran uang baru di sepanjang ruas jalan di Kota Magelang menjelang libur lebaran mendatang.

Pelarangan ini dengan alasan jasa tukar uang di jalan dapat menimbulkan kemacetan dan mengundang kejahatan.

Kasat Reskrim Polres Magelang Kota, AKP Rinto Sutopo, mengatakan pihaknya melarang adanya jasa penukaran uang di ruas jalan yang ada di Kota Magelang karena menyimpang dari aturan. 

Baca: Heroik! Dijambret Dompetnya, Wanita ini Kejar dan Tabrak Motor Penjambret

"Kami memang sengaja larang karena aturannya tidak ada. Penukaran uang hanya dapat dilakukan di tempat yang telah diatur yakni Bank. Jika penukaran di jalan itu melanggar aturan," kata Rinto, Senin (4/6/2018).

Rinto mengatakan, secara nominal yang ditukar juga tidak sesuai dengan jumlah uang.

Semisal penukaran uang Rp 1 juta, hanya mendapatkan Rp 900 ribu yang baru.

"Jika penukaran uang mengutip uang jasa semisal menukar Rp 1.000.000 namun hanya mendapat Rp 900.000 uang baru. Jelas ini salah dan tidak boleh,” katanya.

Dikatakannya, jasa penukaran uang yang ada di jalan juga dapat berpotensi mengakibatkan kemacetan.

Baca: Kapolsek Mlati Beri Penghargaan pada Korban yang Mengejar Penjambret

Jasa penukaran uang terlihat mencolok sehingga dapat mengundang tindak kejahatan.

Halaman
12
Penulis: rfk
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help