Amalan dan Doa Sebelum Tidur Agar Mimpi Bertemu dengan Nabi Muhammad SAW

Setiap muslim yang beriman memiliki keinginan bertemu Rasulullah SAW meskipun hanya lewat mimpi, karena memiliki banyak faedah dan keutamaan.

Penulis: Tribun Jogja | Editor: Ikrob Didik Irawan
Rawasin Media
Masjid Nabawi 

TRIBUNJOGJA.COM - Setiap muslim yang beriman tentunya memiliki keinginan bertemu Rasulullah SAW meskipun hanya lewat mimpi.

Selain menjadi dambaan setiap Muslim, mimpi bertemu Nabi Muhammad juga memiliki banyak faedah yang teramat agung.

Berbagai faedah atau khususiyah bagi orang yang pernah mimpi bertemu Nabi secara ringkas disebutkan oleh Syekh Hasan Muhammad Syaddad :

من رأى المصطفى صلّى الله عليه وآله وسلّم في المنام فله حسن الخاتمة وشفاعته صلّى الله عليه وآله وسلّم وله الجنّة ويغفر الله له ولأبويه إن كانا مسلمين وكأنّما ختم القرآن اثني عشر مرة ويهون عليه سكرات الموت ويرفع عنه عذاب القبر ويؤمّنه من أهوال يوم القيامة ويقضى حوائجه فى الدنيا والآخرة بلطفه وكرمه

Artinya : (Barang siapa telah melihat Nabi Muhammad SAW dalam tidurnya maka ia akan mati dalam keadaan husnul khatimah, mendapatkan syafaat Nabi Muhammad dan akan masuk surga.

Allah SWT juga akan mengampuni dosanya dan kedua orang tuanya jika memang orang tuanya adalah orang Muslim.

Ia juga seakan-akan telah mengkhatamkan Al-Qur’an sebanyak 12 kali, ia akan mudah dalam menghadapi sakaratul maut, ia juga akan diangkat dari siksa kubur dan diberi jaminan aman dari hiruk-pikuk di Hari Kiamat serta akan dikabulkan hajat dunia maupun akhirat dengan sifat lembut dan dermawan-Nya) “Syekh Hasan Muhammad Syaddad, Kaifiyah al-Wushul li Ru’yati Sayyidina ar-Rasul, hal. 18”.

Karena saat ini hendak memasuki bulan Rabiul Awwal yakni bulan peringatan kelahiran Nabi Muhammad SAW, ada sebuah amalan agar bertemu dengan Rasulullah SAW lewat mimpi yang diajarkan oleh Abah Guru Sekumpul.

Abah Guru Sekumpul memiliki nama asli KH Muhammad Zaini Ghani ini dikenal diseluruh pelosok negeri Indonesia terutama masyarakat Banjarmasin.

Beliau lahir pada malam Rabu tanggal 27 Muharram 1361 H (11 Februari 1942 M) di desa Tunggul Irang Seberang, Martapura.

Abah Guru Sekumpul ketika lahir diberi nama Qusyairi, namun karena sering sakit kemudian namanya diganti menjadi Muhammad Zaini.

Abah Guru Sekumpul memberikan ijazah amalan kepada semua umat islam untuk bisa mimpi bertemu Rasulullah SAW.

Abah Guru Sekumpul mengajarkan amalan itu dengan membaca selawat Durril Azhar, yang berbunyi sebagai berikut ;

اللهم صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الدُّرِّ الْأَزْهَرِ وَ الْيَاقُوْتِ الْأَحْمَرِ وَ النُّوْرِ الْأَظْهَرِ وَ سِرِّ اللهِ الْأَكْبَرِ

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved