Breaking News:

Berita Internasional

Profil Ayman al-Zawahiri, Pemimpin Al-Qaeda yang Dibunuh Amerika Serikat

Ayman al-Zawahiri dianggap sebagai tangan kanan Bin Laden dan diyakini sebagai otak di balik serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat

Penulis: Joko Widiyarso | Editor: Joko Widiyarso
AFP / SITE INTELLIGENCE GROUP
(COMBO) Kombinasi dua file gambar yang dibuat pada 2 Agustus 2022 ini menunjukkan pemimpin al-Qaeda Osama Bin Laden (kiri) dalam file gambar tak bertanggal yang diperoleh pada 8 Agustus 1998, dan penggantinya Ayman al-Zawahiri (kanan) dalam sebuah file gambar dari video yang dirilis pada 8 Juni 2011 oleh media al-Qaeda as-Sahab. Presiden Joe Biden mengumumkan 2 Agustus 2022 bahwa Amerika Serikat telah membunuh pemimpin Al-Qaeda Ayman al-Zawahiri, salah satu teroris paling dicari di dunia dan dalang serangan 11 September 2001, dalam serangan pesawat tak berawak di Kabul. 

TRIBUNJOGJA.COM - Siapakah Ayman al-Zawahiri? Sosok yang terbunuh dalam serangan drone atau pesawat tak berawak Amerika Serikat ( AS ) di Afghanistan itu sering disebut sebagai pemimpin ideolog Al-Qaeda.

Seorang ahli bedah mata yang membantu mendirikan kelompok militan Jihad Islam Mesir, ia mengambil alih kepemimpinan al-Qaeda setelah pembunuhan oleh pasukan AS terhadap Osama Bin Laden pada Mei 2011.

Sebelum itu, Zawahiri dianggap sebagai tangan kanan Bin Laden dan diyakini oleh beberapa ahli sebagai otak di balik serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Zawahiri adalah orang nomor dua, di belakang hanya Bin Laden, dalam daftar 22 teroris paling dicari yang diumumkan oleh pemerintah AS pada tahun 2001 dan menawarkan hadiah $ 25 juta (£ 16 juta) untuk kepalanya.

Bertahun-tahun setelah serangan, Zawahiri muncul sebagai juru bicara Al-Qaeda yang paling menonjol, muncul dalam 16 video dan kaset pada tahun 2007 atau empat kali lebih banyak dari Bin Laden, ketika kelompok itu mencoba meradikalisasi dan merekrut Muslim di seluruh dunia.

Ayman al-Zawahiri mengambil alih kepemimpinan al-Qaeda setelah Osama Bin Laden tewas pada Mei 2011
Ayman al-Zawahiri mengambil alih kepemimpinan al-Qaeda setelah Osama Bin Laden tewas pada Mei 2011 (AFP)

Tewasnya Zawahiri dalam serangan akhir pekan lalu di Kabul bukanlah yang pertama kalinya AS berusaha menargetkan Zawahiri.

Pada Januari 2006, ia menjadi sasaran serangan rudal AS di dekat perbatasan Pakistan dengan Afghanistan.

Serangan itu menewaskan empat anggota Al-Qaeda, tetapi Zawahiri selamat dan muncul di video dua minggu kemudian.

Ia bahkan memperingatkan Presiden AS George W Bush bahwa Amerika Serikat dan seluruh kekuatan di bumi tidak akan dapat melukainya.

Dari keluarga terhormat

Lahir di ibu kota Mesir, Kairo, pada 19 Juni 1951, Zawahiri berasal dari keluarga dokter dan sarjana kelas menengah yang terhormat.

Kakeknya, Rabia al-Zawahiri, adalah imam besar Al-Azhar, pusat pembelajaran Islam Sunni di Timur Tengah, sementara salah satu pamannya adalah sekretaris jenderal pertama Liga Arab.

Zawahiri terlibat dalam Islam politik saat masih di sekolah dan ditangkap pada usia 15 tahun karena menjadi anggota Ikhwanul Muslimin yang dilarang, yang merupakan organisasi Islam tertua dan terbesar di Mesir.

Namun, aktivitas politiknya tidak menghentikannya untuk belajar kedokteran di sekolah kedokteran Universitas Kairo, tempat ia lulus pada tahun 1974 dan memperoleh gelar master dalam bidang bedah empat tahun kemudian.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved