Panduan dan Keutamaan Itikaf pada 10 Hari Terakhir Bulan Ramadan

Selain merupakan sarana beribadah secara spiritual, itikaf juga bisa menjadi media kontemplasi dan untuk melakukan koreksi diri

Penulis: Tribun Jogja | Editor: Mona Kriesdinar
freepik
Ilustrasi berdoa 

TRIBUNJOGJA.COM - Itikaf sebenarnya bisa dilakukan setiap waktu. Namun keutamaannya semakin besar jika hal ini dilakukan saat bulan Ramadan, utamanya pada 10 hari terakhir.

Selain merupakan sarana beribadah secara spiritual, itikaf juga bisa menjadi media kontemplasi dan untuk melakukan koreksi diri, mengingat dosa-dosa apa saja yang sudah dilakukan.

Harapannya dari situ Anda bisa semakin bertakad untuk bertaubat dan memperbaiki diri.

Itikaf sendiri adalah berhenti (diam) di dalam masjid dengan syarat-syarat tertentu, semata- mata niat beribadah kepada Allah.

Lalu, bagaimanakah tata cara itikaf?

Syarat dan Rukun I’tikaf

Sebelum melakukan i’tikaf, penting untuk memperhatikan syarat dan rukunnya, antara lain sebagai berikut:

Pertama, niat, dalam i’tikaf harus ada niat sehingga orang yang melakukannya paham apa yang harus dilakukan.

Bahkan jangan sampai melamun, dan pikiran kosong.

نويت الاعتكاف لله تعالي

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved