Breaking News:

Jumlah UMKM di Sleman Meningkat Hingga 90 Ribu Selama Pandemi Covid-19  

Dengan kebijakan Pemerintah di rumah saja memicu kesadaran masyarakat untuk membuka peluang usaha. 

Penulis: Ahmad Syarifudin | Editor: Muhammad Fatoni
Tribun Jogja/ Ahmad Syarifudin
Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo, saat meninjau gelaran UMKM di Kapanewon Mlati, beberapa waktu lalu. 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Jumlah usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di Kabupaten Sleman mengalami peningkatan signifikan dalam dua tahun terakhir.

Dari semula 60-an ribu kini sudah mencapai 90.182 unit.

Data ini berdasarkan satu data, yang tercatat di Dinas Koperasi dan UMKM Sleman. 

Kepala Bidang Usaha Mikro, Dinas Koperasi dan UMKM Kabupaten Sleman, Rini Puspitasari, menuturkan peningkatan jumlah UMKM dipengaruhi sejumlah faktor. Di antaranya, karena efek pandemi corona.

Dengan kebijakan Pemerintah di rumah saja memicu kesadaran masyarakat untuk membuka peluang usaha. 

"Peningkatan UMKM di Sleman ini naik tajam karena pandemi. Juga karena kesadaran, dengan adanya pelatihan di seluruh Kapanewon (kecamatan)," kata dia, ditemui Tribun Jogja, dalam gelaran pameran UMKM di Hargobinangun, Pakem, belum lama ini. 

Dari 90.182 unit usaha mikro, kecil dan menengah yang tercatat di Kabupaten Sleman, didominasi oleh usaha mikro sebanyak 89.496 unit.

Kemudian, 662 usaha kecil dan 24 unit usaha menengah. Menurut Puspitasari, usaha mikro jumlahnya lebih banyak dibanding lainnya, karena ada aturan baru tentang UMKM.

Di mana unit usaha yang memiliki aset Rp1 miliar masih masuk kategori mikro, bukan usaha kecil.

Sehingga otomatis jumlah usaha mikro menggelembung. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved