Breaking News:

3.830 Orang Positif Corona Berkeliaran di Mal Terdeteksi Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Pemerintah tengah gencar menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai bagian dari protokol kesehatan di masa pelonggaran PPKM.

Editor: Agus Wahyu
TRIBUNJOGJA.COM / Yuwantoro Winduajie
ILUSTRASI - Uji coba pembukaan mall di Yogyakarta. 

TRIBUNJOGJA.COM,  JAKARTA - Pemerintah tengah gencar menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai bagian dari protokol kesehatan di masa pelonggaran PPKM. Aplikasi PeduliLindungi kini mulai menjadi syarat masuk mal, pesawat, dan kereta api.

Di antara fungsi aplikasi itu adalah mengetahui status Covid-19 seseorang dan vaksinasinya. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menjelaskan, di aplikasi PeduliLindungi status warga yang hasil pemeriksaan terkonfirmasi Covid-19 akan secara otomatis menjadi hitam. Dengan begitu, aktivitas tracing menurutnya lebih mudah dilakukan pemerintah saat ini.

Sejauh ini hal yang mengejutkan, aplikasi PeduliLindungi mencatatkan adanya pergerakan orang yang positif Covid-19 di sejumlah tempat. "Sudah ada 29 juta yang melakukan check in dengan PeduliLindungi. Suprisingly, tetap ada ada 3.830 orang yang masuk kategori hitam, artinya positif Covid-19 tapi masih jalan-jalan," kata Budi dalam rapat dengan Komisi IX DPR, Senin (13/9/2021).

Di antaranya ada 3 ribu yang masuk mal, 43 orang masih ke bandara, 63 orang naik kereta, dan 55 orang masuk restoran. Budi menyayangkan temuan itu, sebab seharusnya mereka yang terkonfirmasi positif Covid-19 sudah seharusnya menjalani isolasi mandiri baik di tempat isolasi terpusat maupun rumah masing-masing.

Namun di sisi lain Budi menyebut temuan itu menjadi bukti bahwa aplikasi PeduliLindungi yang saat ini telah dipakai 29 juta pengguna mampu membantu dalam pencegahan penularan kasus covid-19 secara masif.

"PeduliLindungi ini juga bisa sebagai fungsi tracing. Begitu mereka check in, kita tahu mereka ada di mana, jam berapa. Kalau positif kita bisa cepat melakukan tracing, siapa saja yang ada di jam itu di lokasi itu," kata dia.

Perihal status warna dalam aplikasi PeduliLindungi, dilansir dari laman Covid19.go.id, warna merah digunakan untuk menandai bahwa warga akan dilarang masuk pusat perbelanjaan. Mereka juga dianjurkan untuk segera melakukan vaksinasi.

Kemudian, warna hijau menunjukan bahwa seseorang dapat melakukan aktivitasnya di ruang publik, maka petugas akan memperbolehkan masuk mal. Lalu warna oranye berarti seseorang diizinkan masuk areal public atau mal dengan menyesuaikan kebijakan pengelola tempat, serta akan dilakukan tes lanjutan.

Sementara warna hitam digunakan untuk menandai pasien positif virus corona atau kontak erat. Koordinator PPKM Jawa-Bali Luhut Binsar Pandjaitan sebelumnya mengatakan penggunaan warna hitam dilakukan agar pasien Covid-19 tidak berkeliaran di tempat umum seperti mal, sentra olahraga, dan tempat makan atau restoran.

Budi mengurai ada 6 aktivitas yang ingin dipastikan implementasi prokesnya baik dan berbasiskan teknologi digital. Pertama, aktivitas perdagangan yaitu di mal, department store, pasar tradisional, dan toko-toko. Kedua, transportasi baik darat laut udara.

Ketiga aktivitas pariwisata seperti restoran dan hotel. Keempat, aktivitas bekerja di kantor, pabrik, dan pemerintah swasta. Kelima, aktivitas pendidikan SD, SMP, SMA, dan perguruan tinggi. "Dan paling penting (keenam) aktivitas keagamaan. Karena lonjakan-lonjakan yang terjadi kemarin misalnya berawal dari aktivitas keagamaan besar, bukan yang rutin," kata Menkes.

Dengan PeduliLindungi, maka Covid-19 bisa dikendalikan berdasarkan pergerakan orang. Karena diketahui status Covid-19 dan vaksinasinya. "Sehingga setiap mereka melakukan aktivitas yang 6 tadi, ketahuan statusnya seperti apa. Dan statusnya akan menentukan apakah yang bersangkutan boleh masuk atau tidak. Itu fungsi skrining dari PeduliLindungi," ujarnya.

"Dan juga PeduliLindungi bisa sebagai tracing. Karena begitu check in, kita tahu dia di mana, jam berapa, sehingga begitu mereka positif kemudian kita bisa dengan cepat lakukan tracing siapa saja di jam itu ada di lokasi, " imbuhnya.

Pemerintah sendiri saat ini tengah menyusun skenario menghadapi wabah Covid-19 sebagai endemi. Skenario tersebut terkait dinamika jumlah penambahan kasus Covid-19 pada tahun 2022. "Jadi skenario kondisi endemi, kita memperkirakan bahwa kasus setahun itu 1,9 juta," kata Budi.

Sementara apabila terjadi lonjakan kasus Covid-19 akibat munculnya mutasi virus SARS-CoV-2, maka estimasi penambahan kasus Covid-19 di Indonesia dalam setahun berjumlah 3,9 juta. Sebagaimana diketahui, 18 bulan terakhir ini Indonesia mencatatkan 4.167.511 kasus Covid-19. (tribun network/mam/rin/dod)

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved