Breaking News:

Pendidikan

UGM Luncurkan Tim Gugus Tugas Kemandirian Industri Farmasi dan Alat Kesehatan

Gugus tugas KIFA UGM ini diharapkan bisa mendorong terciptanya banyak produk farmasi dan alat kesehatan yang bisa dihilirkan ke masyarakat.

Penulis: Tribun Jogja | Editor: Gaya Lufityanti
istimewa
Ilustrasi UGM 

TRIBUNJOGJA.COM - Rektor UGM Prof. Ir. Panut Mulyono, M.Eng., D.Eng., meluncurkan pembentukan tim gugus tugas Kemandirian Industri Farmasi dan Alat Kesehatan (KIFA) UGM, Selasa (24/8/2021), secara daring di sela kegiatan webinar yang bertajuk Kemandirian Industri Farmasi dan Alat Kesehatan.

Pembentukan tim gugus KIFA ini disaksikan oleh Kepala  Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) RI Prof. Laksono Tri Handoko dan staf khusus Menkes Prof Laksono Trisnantoro.

Rektor UGM mengatakan adanya pembentukan gugus tugas KIFA UGM ini diharapkan bisa mendorong terciptanya banyak produk farmasi dan alat kesehatan yang bisa dihilirkan ke masyarakat melalui kerjasama dengan pihak industri.

“Selamat bertugas kepada tim gugus tugas dan kita menunggu terobosan untuk peningkatan kemandirian industri farmasi dan alat kesehatan di Indonesia,” kata Rektor.

Baca juga: Epidemiolog UGM Tegaskan Vaksin Booster Belum Terlalu Penting untuk Saat Ini

Menurut Rektor, pandemi Covid-19 dalam lebih dari 1,5 tahun ini bisa menjadi momentum untuk meningkatkan kemandirian industri farmasi dan alat kesehatan karena selama penanganan pandemi kita sangat bergantung pada vaksin dan obat yang bahan bakunya berasal dari luar negeri.

“Selama ini bergantung pada impor namun kemandirian itu harus dilakukan dengan bersinergi lewat berbagai instansi dan industri,” paparnya.

Dalam kesempatan itu, Rektor menyebutkan saat ini kurang lebih 95 persen prosentase bahan baku produk farmasi masih diimpor dari luar.

Bahkan alat kesehatan yang ada di berbagai di rumah sakit pun sekitar 94 persen bergantung pada produk impor.

“Ketergantungan kita pada impor bahan baku obat dan alat kesehatan masih sangat besar,” katanya.

Beberapa bahan baku yang masih impor menurut Rektor adalah Beta lactam sebagai bahan pembuatan obat amoksilin, lalu phenol untuk pembuatan para amino phenol.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved