Breaking News:

UGM Yogyakarta Kembangkan Alat Sistem Peringatan Dini, Bisa Deteksi Gempa Tiga Hari Sebelum Terjadi

Alat EWS yang dikembangkan UGM ini bahkan disebut bisa mendeteksi potensi datangnya gempa bumi hingga tiga hari sebelum kejadian. 

Editor: Muhammad Fatoni
ist
Ilustrasi gempa bumi 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Tim dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta terus mengembangkan alat peringatan dini gempa bumi atau Early Warning System (EWS).

Alat EWS ini bahkan disebut bisa mendeteksi potensi datangnya gempa bumi hingga tiga hari sebelum kejadian. 

Dilansir Tribun Jogja melalui kompas.com, satu di antaranya bukti efektivitas alat ini yaitu saat mampu mendeteksi gempa Tolitoli, tiga hari sebelum kejadian.

"Pengalaman selama ini kami baru dapat memprediksi 3 hari sebelum gempa dengan lokasi antara Aceh hingga NTT. Algoritma awal kami hanya mendeteksi dini  3-7 hari sebelum gempa khusus untuk DIY. Mengingat stasiun pemantau kami hanya ada di DIY," ujar Ketua Tim Peneliti Sistem Peringatan Dini (EWS) Gempa UGM, Sunarno, dalam keterangan tertulis Humas UGM, Rabu (2/6/2021).

Baca juga: UPDATE Gunung Merapi 3 Juni 2021, Luncurkan 4 Kali Guguran Lava, Jarak Maksimal 1,5 Kilometer

Baca juga: UGM bersama dengan BNPB Gelar Refleksi 15 Tahun Gempa Bumi di Monumen Lindu Gedhe Klaten

Dari informasi BMKG, pada Sabtu (29/5/2021) pukul 08.25.14 WIB, wilayah Tolitoli diguncang gempa tektonik dengan magnitudo 5,3. Pusat gempa berlokasi di laut pada jarak 87 kilometer arah barat Kota Tolitoli, Sulawesi Tengah, pada kedalaman 27 kilometer.

Sunarno mengatakan, alat deteksi gempa yang dikembangkan bahkan mampu mendeteksi gempa di Tolitoli tiga hari sebelum kejadian.

Di DIY alat ini sudah mampu memprediksi 3-7 hari sebelum kejadian gempa.

Meski berhasil memprediksi gempa, alat ini terus dikembangkan.

Sistem Peringatan Dini berupa alat deteksi gempa yang dikembangkan oleh Universitas Gadjah Mada (UGM). Alat ini mendeteksi gempa di Toli-Toli Tiga hari sebelum kejadian.
Sistem Peringatan Dini berupa alat deteksi gempa yang dikembangkan oleh Universitas Gadjah Mada (UGM). Alat ini mendeteksi gempa di Toli-Toli Tiga hari sebelum kejadian. (Dok.Humas UGM)

Alat yang kini dikembangkan, menurutnya, merupakan teknologi triangulasi agar dapat memprediksi posisi pusat gempa yang lebih presisi.

Selama dalam proses riset dan pengembangan, alat ini mampu memprediksi kejadian gempa dengan tepat.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved