Breaking News:

PSS Sleman

Kisah Kegigihan Pemain PSS Sleman Dendi Agustan untuk Gapai Mimpi Menjadi Atlet Sepak Bola

Pemain bertahan PSS Sleman, Dendi Agustan Maulana, sempat dilarang bermain bola oleh ibunya sejak kecil di tanah kelahirannya, Pekalongan.

istimewa
Dendi Agustan 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Bermimpi menjadi pesepakbola professional bisa dilakukan oleh siapa saja ketika di masa kecil.

Namun untuk mewujudkan mimpi itu, hanya bisa dilakukan oleh orang yang punya keinginan kuat serta ketekunan.

Faktor-faktor di luar diri juga dapat mendukung terwujudnya mimpi itu, satu di antaranya restu orang tua.

Begitu pula dengan pemain bertahan PSS Sleman, Dendi Agustan Maulana, yang dilarang bermain bola oleh ibunya sejak kecil di tanah kelahirannya, Pekalongan.

Namun, hampir setiap hari dirinya bermain sepak bola bersama teman-teman sepermainannya, entah di lahan kosong atau lapangan.

Manajemen PSS Sleman Tunggu Kepastian Terkait Rencana Bergulirnya Liga 1 2021

Sewaktu SMA, Dendi masuk Sekolah Sepak Bola (SSB) Persip Pekalongan, setiap jadwal latihan ia selalu sembunyi-sembunyi membawa sepatunya dari rumah ke sekolah.

Seusai waktu pelajaran, Dendi berangkat latihan bersama tim, hingga pulang menjelang azan magrib.

Ketika ditanyai ibunya, ia hanya menjawab bermain bersama teman-temannya, tanpa menyebut sehabis latihan sepak bola.

"Dulu ibu minta kerja normal-normal saja," katanya saat dihubungi Tribunjogja.com, Kamis (4/2/2021).

Namun kerja keras dan ketekunan Dendi terjawab dengan masuknya ia ke skuad Persikasi Bekasi saat berusia 19 tahun, dan harus meninggalkan sejenak kampung halamannya.

Halaman
123
Penulis: Taufiq Syarifudin
Editor: Gaya Lufityanti
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved