Breaking News:

Liga 2 2021

Harapan PSIM Yogyakarta Terkait Kompetisi di Tahun 2021

Manajemen PSIM berharap ada kejelasan bergulirnya kompetisi Liga 2 2021 mendatang

(Media Official PSIM)
Penggawa PSIM Yogyakarta berfoto bersama, Jumat (23/10/2020) seusai uji tanding, sebelum aktivitas tim diliburkan hingga batas waktu yang belum ditentukan buntut belum adanya kejelasan kompetisi Liga 2 2020. 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Di saat kompetisi sepak bola di berbagai negara tetap digulirkan di tengah situasi pandemi, hingga penghujung tahun 2020 ini nasib kompetisi sepak bola Tanah Air masih juga buram.

PSSI berencana memutar kembali kompetisi yang terhenti sejak Maret, pada Februari 2021 mendatang. Namun PSSI dan PT LIB tak kunjung memberikan kepastian serta jaminan kepada klub sebab semuanya bergantung pada izin dari pihak keamanan.

Di samping itu, kebijakan pemerintah tentunya juga akan berpengaruh terhadap pelaksanaan kompetisi sepak bola Indonesia. Apalagi, di tengah situasi pandemi yang urung mereda saat ini, ada banyak pihak yang turut memegang kendali.

Situasi pandemi Covid-19 membuat lebih banyak faktor pertimbangan yang harus dimiliki penyelenggara, di antaranya masukan dari Satgas Penanganan Covid-19.

Sehingga, jika izin-izin tersebut salah satunya tidak didapatkan penyelenggara, kompetisi sepak bola Indonesia otomatis tidak akan bergulir.

Menyikapi situasi saat ini, manajer PSIM Yogyakarta, David MP Hutauruk berharap di 2021 mendatang, pandemi Covid-19 segera mereda agar kondisi dapat kembali normal. Sehingga, lanjutan kompetisi bisa terealisasi.

"Mudah-mudahan kompetisi bisa berjalan sebagaimana mestinya dengan segala penyesuaian keadaan yang ada," ujar David MP Hutauruk.

Ia berharap, segera ada kepastian terkait nasib kompetisi sepak bola Indonesia. Menurut David, jangan sampai tim kembali menjadi korban atas ketidakpastian kompetisi.

Namun di balik ujian saat ini, David menilai ada hikmah yang bisa diambil sebagai pelajaran ke depan.

"Pembelajaran yang sangat berharga adalah dibutuhkan rencana adaptasi terhadap situasi yang mungkin sama seperti ini terulang di kemudian hari. Segala SOP dan SDM insan sepak bola harus mengambil pelajaran dari kejadian pandemi ini," kata David.

Baca juga: INTER MILAN Pepet AC MILAN di Klasemen Liga Italia, Komentar Arturo Vidal

Baca juga: Alasan Frank Lampard Tarik Keluar Timo Werner Saat Chelsea Kalah Lawan Arsenal

Halaman
12
Penulis: R.Hanif Suryo Nugroho
Editor: Hari Susmayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved