Kota Magelang

Refleksi 9 Tahun Kepemimpinan Wali Kota Magelang

Wali Kota Magelang Sigit Widyonindito menyampaikan pengarahan umum Refleksi 9 Tahun Kepemimpinannya, di Gedung Wiworo Wiji Pinilih Magelang, Senin (17

Refleksi 9 Tahun Kepemimpinan Wali Kota Magelang
Dok Humas Pemkot Magelang
Wali Kota Magelang Sigit Widyonindito menyampaikan pengarahan umum Refleksi 9 Tahun Kepemimpinannya, di Gedung Wiworo Wiji Pinilih Magelang, Senin (17/2/2020). Acara tersebut dihadiri seluruh pimpinan OPD, pejabat tinggi, ASN dan anggota DPRD Kota Magelang. 

TRIBUNJOGJA.COM, MAGELANG - Wali Kota Magelang Sigit Widyonindito menyampaikan pengarahan umum Refleksi 9 Tahun Kepemimpinannya, di Gedung Wiworo Wiji Pinilih Magelang, Senin (17/2/2020).

Acara tersebut dihadiri seluruh pimpinan OPD, pejabat tinggi, ASN dan anggota DPRD Kota Magelang.

Acara berlangsung lebih santai. Sebelum menyampaikan pengarahannya, Sigit menghibur tamu undangan dengan bernyanyi lagu-lagu yang sedang hits milik Didi Kempot dan Deni Caknan.

Selanjutnya, tamu undangan disuguhkan video singkat yang menggambarkan perjalanan kepemimpinan Sigit sejak periode pertama 2010-2015 dan 2016-2020.

Terlihat perubahan Kota Magelang yang lebih baik dari waktu ke waktu, baik dari segi fisik maupun non fisik.

Pejabat Pembuat Komitmen Kota Magelang Dilatih Penyusunan HPS

Segi fisik, ada beberapa capaian strategis yang dirasakan masyarakat selama ini, antara pembangunan kembali Pasar Rejowinangun, Universitas Tidar berhasil menjadi universitas negeri, penataan pedagang kaki lima (PKL) khususnya kuliner, penataan taman kota, status Gunung Tidar jadi kebun raya.

Kemudian, pembangunan kawasan strategis yakni kawasan sentra ekonomi Lembah Tidar, kawasan Gelora Sanden, kawasan Alun-alun dan Taman Kyai Langgeng.

Menurut Kepala Bappeda Kota Magelang Joko Soeparno, sesuai dengan dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP), pembangunan Kota Magelang sebagai Kota Jasa. Ada tiga bidang jasa, yakni pendidikan, kesehatan dan perdagangan.

Joko berujar, tidak hanya aspek fisik saja, namun juga non fisik yang capaiannya menggembirakan dan sesuai target. Aspek non fisik ini bisa diamati melalui Indikator Makro Daerah.

"Indikator ini bisa dilihat misalnya pada pertumbuhan ekonomi Kota Magelang yang terus meningkat, yakni tahun 2018 sebesar 5,59 persen dari 5,42 persen (2017) dan 5,18 persen (2016)," kata Joko.

Halaman
12
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved