Bantul

Sempat Gagal Lelang, Jembatan Gantung Selopamioro Dibangun Tahun Ini dengan Anggaran Rp 13,9 Miliar

Sempat Gagal Lelang, Jembatan Gantung Selopamioro Dibangun Tahun Ini dengan Anggaran Rp 13.9 Miliar

Sempat Gagal Lelang, Jembatan Gantung Selopamioro Dibangun Tahun Ini dengan Anggaran Rp 13,9 Miliar
Tribun Jogja/Ahmad Syarifudin
Komisi A DPRD Kabupaten Bantul melakukan sidak di Jembatan Selopamioro yang ambruk saat siklon cempaka tahun 2017 lalu. 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Jembatan gantung Selopamioro di Kecamatan Imogiri ambruk akibat siklon cempaka pada tahun 2017 silam. Alhasil, sudah dua tahun masyarakat setempat, terutama di Dusun Jetis dan Dusun Wunut bertahan tanpa jembatan.

Padahal di antara dua dusun itu terbentang luas sungai Oya. Akses satu satunya yang diandalkan masyarakat selama ini masyarakat menggunakan perahu karet saat menyeberang. Atau bisa memutar, namun jaraknya cukup jauh.

Pembangunan jembatan, sebenarnya sudah ada anggaran. Namun prosesnya menuai jalan panjang.

Awalnya, jembatan penghubung Desa Selopamioro dan Sriharjo itu akan dibangun pada tahun 2019. Namun ternyata gagal lelang. Pengerjaan kemudian diundur.

Komisi A DPRD Bantul akhirnya melakukan inspeksi mendadak (Sidak). Kepastian kemudian didapatkan. Jembatan gantung tersebut rencananya akan segera dibangun pada tahun 2020 dengan anggaran Rp 13.9 miliar.

"Beberapa waktu lalu, komisi A memang melakukan pansus pengawasan. Di antara pansus pengawasan itu, titik yang perlu kita sidak adalah jembatan di Kedung Jati, Selopamioro ini. Kemarin sempat gagal lelang sehingga pengerjaan mundur. Itu menjadi catatan kami," kata Ketua Komisi A DPRD Bantul, Agus Salim, saat memimpin sidak, Selasa (14/1/2020)

Menurut Agus, dalam pansus tersebut, bukan hanya Jembatan Kedung Jati Selopamioro namun ada enam titik lainnya.

Sejauh ini baru ada satu jembatan yang sudah terlaksana pembangunannya. Sementara lima jembatan lain belum dibangun lantaran mengalami gagal lelang.

Jembatan Nambangan dan Jembatan Gantung Selopamioro Segera Diperbaiki

Termasuk jembatan Selopamioro, hingga saat ini belum dibangun. Sehingga dalam sidak ini pihaknya menekankan agar realisasi jembatan bisa segera dilakukan tahun 2020.

Diusahakan jangan sampai gagal lelang lagi. Pasalnya, Jembatan tersebut merupakan akses utama penghubung masyarakat.

Halaman
123
Penulis: Ahmad Syarifudin
Editor: Hari Susmayanti
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved