Akhirnya Tersingkap, Dinding Era Majapahit yang Hilang Terkubur Lapisan Bencana

Material tersebut berupa tanah liat, pasir, kerikil serta bongkahan batu andesit. Material pengubur situs berada pada lapisan atas pada bagian situs

Akhirnya Tersingkap, Dinding Era Majapahit yang Hilang Terkubur Lapisan Bencana
BPCB JAWA TIMUR Artikel ini telah tayang di suryamalang.com dengan judul Akhirnya Terlihat, Dinding Era Majapahit Sepanjang 200 Meter yang Terkubur Material Gunung Kelud, https://suryamalang.tribunnews.com/2019/10/29/akhirnya-terlihat-dinding-era-m
Penampakan bangunan dinding penahan tanah atau talud di lokasi situs Kumitir. Situs kuno tersebut berada di Dusun Bendo, Desa Kumitir, Kecamatan Jatirejo, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur 

TRIBUNJOGJA.COM - Satu lagi struktur besar dari masa purbakala terungkap di Mojokerto, Jawa Timur. 

Lokasi persisnya di Dusun Bendo, Desa Kumitir Kecamatan Jatirejo, Kabupaten Mojokerto.

Arkeolog dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur, Wicaksono Dwi Nugroho, mengatakan, selama proses ekskavasi, ditemukan lapisan pengubur situs yang identik dengan material letusan gunung yang terbawa lahar dingin atau benda lainnya yang terseret banjir bandang.

Material tersebut berupa tanah liat, pasir, kerikil serta bongkahan batu andesit. Material pengubur situs berada pada lapisan atas pada bagian situs yang kini sedang digali.

Kepala BCBP Jawa Timur, Andi Muhammad Said (memakai topi putih), saat meninjau pelaksanaan ekskavasi struktur bata kuno di Dusun Bendo, Desa Kumitir, Kecamatan Jatirejo, Kabupaten Mojokerto, Senin (28/10/2019).
Kepala BCBP Jawa Timur, Andi Muhammad Said (memakai topi putih), saat meninjau pelaksanaan ekskavasi struktur bata kuno di Dusun Bendo, Desa Kumitir, Kecamatan Jatirejo, Kabupaten Mojokerto, Senin (28/10/2019). (KOMPAS.COM/MOH SYAFIÍ)

"Saat ini kami fokus pada penggalian lapisan atas. Lapisan atas ini kami sebut sebagai lapisan banjir atau lapisan bencana, materialnya berupa lempung (tanah liat), pasir, kerikil dan bongkahan (batu) andesit." kata Wicaksono kepada Kompas.com, di lokasi, Senin (28/10/2019).

Lapisan material yang mengubur bangunan era kerajaan Majapahit tersebut kemungkinan dibawa oleh banjir bandang atau karena letusan Gunung Kelud di tapal batas Kabupaten Kediri, Kabupaten Blitar dan Kabupaten Malang.

GOOGLE MAPS - Wilayah Dusun Bendo, Desa Kumitir Kecamatan Jatirejo, Kabupaten Mojokerto

Berdasarkan pengukuran menggunakan Google Maps, jika ditarik garis lurus dari kawah Gunung Kelud ke area sawah di Dusun Bendo, terentang jarak sejauh 42 Km. 

Sedangkan jarak lurus dari Dusun Bendo ke Candi Tikus hanya 1 Km, dari Dusun Bendo ke Gapura Bajang Ratu sekitar 1,4 Km, dan dari Dusun Bendo ke Kolam Segaran sekitar 3 Km. Itu berarti, wilayah Dusun Bendo sekarang masih termasuk kawasan yang diduga dulu bagian dari ibu kota Majapahit

Halaman
12
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved