Bisnis

Cara Perusahaan Jaga Reputasi di Tengah Maraknya Hoaks

Hanya perusahaan-perusahaan tangguh yang dapat mempertahankan citra positif di tengah ancaman hoaks.

Cara Perusahaan Jaga Reputasi di Tengah Maraknya Hoaks
ilustrasi 

TRIBUNJOGJA.COM, JAKARTA - Hoaks yang beredar tersebut bisa mengganggu reputasi perusahaan jika tak ditangani dengan baik.

Salah satu industri yang rentan hoaks adalah industri berbasis keuangan, termasuk asuransi.

Hanya perusahaan-perusahaan tangguh yang dapat mempertahankan citra positif di tengah ancaman hoaks.

Pengamat citra perusahaan Godo Tjahjono menambahkan, reputasi perusahaan perlu dibangun bertahun-tahun.

Ini tidak hanya di depan nasabah tetapi juga di mata pemangku kepentingan (stakeholders).

“Umumnya, perusahaan akan tangguh terhadap hoaks, karena mereka konsisten membangun reputasi dan menerjemahkan prinsip-prinsip humanistik dalam bisnisnya. Masih banyak perusahaan belum menjiwai konsep humanistik bisnis," tutur Godo dalam keterangannya, Kamis (18/7/2019).

Peringati Hari Diabetes Nasional, Tropicana Slim Ajak Cegah dan Lawan Hoaks Kesehatan

Menurutnya, salah satu kunci menjaga citra perusahaan adalah hubungan langsung antara representasi perusahaan, termasuk agen, dalam bersentuhan dengan nasabah dan stakeholders lainnya dalam prinsip-prinsip bisnis humanis, yakni goodness, respect dan dignity.

Frontier Group, lembaga yang rutin melakukan survei terkait citra perusahaan atau corporate image melakukan pemeringkatan terkait hal tersebut.

Pemeringkatan independen ini melibatkan 3.000 responden dari unsur publik, manajemen, investor dan juga kalangan jurnalis yang mencapai 180 orang.

Penilaian berlangsung selama Maret hingga April 2019.

Halaman
12
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved