Internasional

Pascaserangan Bom, Otoritas Sri Langka Terapkan Status Darurat

Pascaserangan bom pada Minggu (21/4/2019), otoritas Sri Lanka memberlakukan status darurat.

Pascaserangan Bom, Otoritas Sri Langka Terapkan Status Darurat
AFP/ISHARA S KODIKARA
Petugas melakukan penjagaan pasca-ledakan yang menimpa Gereja St Anthony di Kochchikade, Kolombo, Minggu (21/4/2019). Jumlah korban tewas dalam ledakan yang menimpa sejumlah gereja dan hotel di Sri Lanka sudah mencapai 52 orang, belum dipastikan penyebab dan pelaku peledakan tersebut. 

TRIBUNJOGJA.COM - Pascaserangan bom pada Minggu (21/4/2019), otoritas Sri Lanka memberlakukan status darurat.

Status darurat akan diberlakukan mulai Senin (22/4/2019) tengah malam, yang diawali dengan pemberlakuan kembali jam malam kedua mulai pukul 20.00 hingga Selasa pukul 04.00 dini hari waktu setempat.

Pemberlakuan status darurat tersebut akan memungkinkan kepada pihak keamanan, mulai dari kepolisian, hingga angkatan bersenjata (angkatan darat, laut, dan udara), untuk mengambil tindakan yang diperlukan guna memastikan keamanan publik.

"Status darurat, yang akan memberikan polisi dan militer kekuasaan yang luas untuk menahan dan menginterogasi tersangka tanpa perintah pengadilan, akan mulai diberlakukan pada Senin tengah malam," kata kantor kepresidenan dalam pernyataannya.

Polisi Sri Langka Berlakukan Jam Malam, Dalam Sehari Terjadi 8 Ledakan Bom

Delapan ledakan bom terjadi di tiga gereja dan tiga hotel mewah di Sri Lanka, pada Minggu (21/4/2019), menyebabkan 290 orang tewas dan sekitar 500 lainnya luka-luka.

Tidak ada pihak yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan teror tersebut, namun pihak berwenang Sri Lanka telah menahan 24 orang yang diduga berkaitan dengan insiden ledakan.

Otoritas berwenang tidak memberikan rincian mengenai orang-orang yang ditahan, namun sumber AFP menyebut 24 orang tersebut ditahan di dua lokasi di Colombo dan sekitarnya.

Petugas telah menemukan dan menjinakkan bom pipa yang ditemukan di Bandara Internasional Colombo beberapa jam setelah serangkaian ledakan bom yang terjadi di Colombo, Negombo, dan Batticaloa.

Sementara kepolisian Sri Lanka dilaporkan telah menemukan puluhan perangkat diduga detonator bom di sebuah terminal bus di Colombo.

Bom Meledak di Dua Gereja dan Tiga Hotel di Sri Langka, Korban Tewas Mencapai 156 Orang

Temuan itu terjadi sehari setelah serangan bom. Sebanyak 12 perangkat ditemukan berserakan di tanah, dan 75 lainnya berada di tempat sampah tak jauh dari temuan pertama.

Petugas juga telah meledakkan sebuah bom yang ditemukan di dekat Gereja St Anthony di Colombo, Senin (22/4/2019), sekitar 50 meter dari lokasi ledakan yang terjadi sehari sebelumnya.

Sementara itu, pemerintah Sri Lanka yakin kelompok radikal Islam lokal National Thowheed Jamaath (NTJ) menjadi dalang serangkaian serangan bom itu.

Juru bicara pemerintah Sri Lanka Rajitha Senaratne mengatakan, kini pemerintah tengah menyelidiki potensi dukungan kelompok internasional kepada NTJ.

"Kami tak yakin organisasi kecil itu bisa melakukan semua ini," ujar Senaratne, Senin (22/4/2019). "Kini kami menyelidiki dukungan internasional untuk mereka dan jaringan lainnya, bagaimana mereka mencetak pengebom bunuh diri, dan bagaimana mereka membuat bom semacam ini," tambah dia. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pascaserangan Bom, Pemerintah Sri Lanka Berlakukan Status Darurat", https://internasional.kompas.com/read/2019/04/22/20275461/pascaserangan-bom-pemerintah-sri-lanka-berlakukan-status-darurat.

Editor: has
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved