Air Terjun Tegenungan Kembali "Minta" Korban

Objek wisata Tegenungan, Desa Kemenuh, Sukawati kembali memakan korban, Jumat (28/7/2017) pukul 12.30 Wita.

Air Terjun Tegenungan Kembali
istimewa
Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gianyar, BPBD Bali, dan Basarnas berusaha mengevakuasi korban. 

TRIBUNJOGJA.COM, BALI - Objek wisata Tegenungan, Desa Kemenuh, Sukawati kembali memakan korban, Jumat (28/7/2017) pukul 12.30  Wita.

Wilfredus (25) asal Maumere, Flores ini tewas karena mengabaikan larangan petugas untuk mandi di dekat pusaran air terjun.

Proses pencarian korban relatif sulit, bahkan hingga pukul 17.20 Wita, petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gianyar, BPBD Bali, dan Basarnas masih belum berhasil mengevakuasi korban.

Dikutip dariTribun Bali, sebelum tertelan di pusaran air terjun, korban  berkunjung ke tempat kejadian perkara (TKP) bersama 11 orang temannya pukul 12.00 Wita.

Setelah itu, korban  berenang bersama delapan orang temannya. Namun tanpa sepengetahuan teman-temannya, korban langsung hilang. Diduga terisap ke dalam pusaran air.

Kepala BPBD Gianyar, Anak Agung Oka Digjaya mengungkapkan, sebelum kejadian, di sana sudah terdapat petugas jaga. Namun lantaran terlalu banyak orang, korban luput dari pantauan petugas.

Menurut Gung Digjaya, keadaan air terjun tidak terlalu besar.

Meski demikian, pusaran tersebut tetap berbahaya sebab di bawah air terjun terdapat palung.

Keberadaan palung tersebut menyebabkan pihaknya, bersama BPBD Bali dan Basarnas kesulitan mengavakuasi korban.

"Saya dapat informasi, bau mulut korban minuman keras. Karena itu, dia lupa kalau pusaran air di Tegenungan berbahaya. Kami tidak berani menurunkan anggota untuk masuk ke dalam pusaran, karena sangat berbahaya. Butuh alat untuk itu," ujarnya, saat dikonfirmasi pukul 17.33 Wita. (Tribun Bali I Wayan Eri Gunarta)

Editor: dik
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved