Kuliner Unik

Pasar Papringan di Temanggung, Sensasi Kulineran di Tengah Kebun Bambu, Bayar Pakai Pring

Sensasi unik wisata kuliner Pasar Papringan Temanggung. Kulinernya khas, bayarnya pakai mata uang pring. Sego Jagung Kuning, Lontong Mangut, Sego Gono

Pasar Papringan di Temanggung, Sensasi Kulineran di Tengah Kebun Bambu, Bayar Pakai Pring
Tribunjogja.com/Fatimah Artayu Fitrazana
Suasana Pasar Papringan di Dusun Ngadiprono, Temanggung, Jawa Tengah pasa Minggu (13/1/2019). 

TRIBUNJOGJA.COM, TEMANGGUNG - Pernahkah Anda membayangkan berwisata kuliner di tengah rindangnya kebun bambu?

Sensasi unik ini akan bisa Anda temukan di wisata kuliner di Pasar Papringan, Dusun Ngadiprono, Temanggung, Jawa Tengah. Kulinernya khas, bayarnya pakai mata uang pring.

Pasar Papringan yang hanya hadir setiap hari Minggu Pon dan Minggu Wage menghadirkan berbagai hidangan khas pedesaan, misalnya Sego Jagung Kuning, Lontong Mangut, Bubur Kampung, Nasi Rames, Sego Gono, Gablok Pecel, dll.

Baca: Mencicipi Aneka Kuliner Mi di Warung Mie Bandung Kridosono Yogyakarta

Selain itu ada pula berbagai jajanan tradisional khas pedesaan dari Temanggung, yaitu Bajingan Kimpul dan Singkong, Dawet Anget, Iwel-iwel, Ndas Borok, Bal Jandal, dan masih banyak lagi.

Mata uang pring

Pasar ini menjadi semakin unik karena anda tidak berbelanja menggunakan mata uang rupiah, melainkan pring.

1 pring setara dengan Rp2000.

Sebelum icip-icip makanan di Pasar Papringan, anda harus menukarkan uang dengan pring terlebih dahulu.

Harga makanan dan minuman di Pasar Papringan bervariasi, mulai dari 1-6 pring.

Pasar Papringan ini buka mulai pukul 06.00 - 12.00 WIB.

Baca: Kuliner Unik Ala Pawon Semar, Olah Salak jadi Oseng-oseng Nan Segar

Proyek revitalisasi desa

Halaman
1234
Penulis: Fatimah Artayu Fitrazana
Editor: ose
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved