Lokomotif Diesel Elektrik BB200, Satu Tonggak Sejarah Kereta Api Indonesia

PT KAI kembali melakukan restorasi pada lokomotif yang menjadi tonggak sejarah perkeretaapian di Indonesia.

Lokomotif Diesel Elektrik BB200, Satu Tonggak Sejarah Kereta Api Indonesia
TRIBUN JOGJA/Rento Ari Nugroho
Lokomotif diesel elektrik seri BB200 no 8 di Balai Yasa Yogyakarta, Kamis (28/5/2015) 

TRIBUNJOGJA.COM - Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya, demikian Bung Karno pernah berkata. Mengingat sejarah memang memberikan banyak pelajaran berharga, termasuk bagaimana menatap masa depan.

Itulah rupanya yang sedang dilakukan oleh jajaran PT Kereta Api Indonesia (KAI).

Setelah beberapa waktu lalu sukses merestorasi lokomotif Bima Kunting, PT KAI kembali melakukan restorasi pada lokomotif yang menjadi tonggak sejarah perkeretaapian di Indonesia. Kali ini lokomotif diesel elektrik seri BB200 direstorasi untuk kemudian dibawa ke Ambarawa untuk melengkapi koleksi museum perkeretaapian di sana.

PT KAI memang gencar untuk melakukan restorasi pada aset bersejarahnya. Setelah sukses merestorasi beberapa stasiun dan mengumpulkan benda bersejarah seputar perkeretaapian, sarana kereta api mendapat gilirannya. Dihimpun dari berbagai sumber, tercatat PT KAI telah sukses melakukan langkah besar menghidupkan lokomotif diesel pertama seri CC200, kemudian lokomotif uap seri E10 yang dikenal sebagai Mak Itam, lokomotif uap C12 yang dikenal sebagai Jaladara, hingga restorasi Bima Kunting yang kini sedang menanti sentuhan selanjutnya di Taman Benteng Vredeburg di Yogyakarta.

Dalam setiap langkah pelestarian sarana perkeretaapian, PT KAI memang tidak selalu melakukan langkah yang sama. Misalnya saja tidak semua lokomotif yang afkir dihidupkan kembali. Beberapa hanya menjalani restorasi atau menjadi monumen. Namun, semuanya itu tidak mengurangi niat positif yang dilakukan PT KAI yang telah memiliki unit khusus untuk pelestarian benda dan bangunan bersejarah ini.

Misalnya saja, ketika merestorasi lokomotif BB200 ini, tim terkendala minimnya suku cadang lokomotif. Maklum saja, lokomotif ini didatangkan dari pembuatnya yaitu General Motors Electro Motive Division (GM-EMD) di Amerika pada 1957. Yang patut diingat, produsen sarana perkeretaapian yang sama membuat lokomotif seri CC202 dan 205 yang masih beroperasi di Sumatra hingga sekarang.

Berdasarkan data dari web Unit Pusat Pelestarian Perawatan dan Desain Arsitektur PT KAI, BB200 merupakan lokomotif diesel tipe elektrik yang bergandar roda penggerak ganda (seri BB) dan didatangkan oleh Djawatan Kereta Api (DKA) pada 1957. Sedangkan lokomotif diesel pertama ada di Indonesia adalah CC200 buatan General Electric (GE) Amerika Serikat yang datang pada 1953-1954.

Menurut kontrak pembelian tertanggal 6 April 1956 sebanyak 35 buah lokomotif BB200 telah datang di tahun 1957, alokasinya ke Dipo Semarang 27 unit dan sisanya ke Dipo Kertapati (Palembang) 4 unit, Dipo Tanjungkarang (Lampung) 1 unit dan 3 unit BB200 (BB200 10, BB200 11 dan BB200 18) adalah produk afkir. Ketiga BB200 ini dihapuskan sesuai surat Dirtab / Tkb No 1129 / L 11 / 67, Bd 1 Pebruari 1967.

Sesuai uraian teknik Lokomotif BB200 bahwa tampak long-hood (hidung panjang) sebenarnya adalah bagian muka (depan). Jadi sangatlah unik, karena tampak depannya seperti lokomotif uap, kabin kemudi ada di belakang. Karena jika kita lihat adalah benar dalam kabin BB200 ini cuma ada 1 panel kemudi yang berada di sisi kanan kabin menghadap ke depan long-hood. Tentunya masinis lebih ergonomis jika memandang ke long-hood untuk mengemudikan BB200 ini. Persoalan ini tidak bisa disamakan dengan lokomotif produksi General Electric (GE), yang mempunyai panel kemudi ganda tiap kabin. Lokomotif BB200 memiliki ciri khas terdapat plat nomor lokomotif yang diberada di sebelah kanan dan kiri dari lampu lokomotif.

Lokomotif BB200 ini mempunyai tipe mesin EMD (8) 567 C, sedangkan grup mesin manufaktur GM adalah model mesin G8 atau detailnya G8-567 CR, G8 karena mempunyai 8 silinder dengan konfigurasi V. BB200 memiliki 2 bogie dengan susunan roda gandarnya A1A-A1A, roda tengah tidak memiliki motor traksi (idle), tetapi berfungsi sebagai penahan beban terberat body loko tersebut. Lokomotif BB200 ini sama dengan tipe G8 yang berada di luar negeri, seperti: Australia, Kanada, Brazil, Kuba, Mesir, Iran, Korea Selatan, Liberia dan Selandia Baru.

Halaman
123
Tags
Kereta Api
Penulis: toa
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved