Prediksi BMKG Terkait Datangnya Awal Musim Kemarau dan Potensi Cuaca Ekstrem di Masa Pancaroba

Sebanyak 29,8 persen diprediksi akan mengawali musim kemarau pada bulan April yakni wilayah Nusa Tenggara, Bali dan sebagian Jawa.

Penulis: Tribun Jogja | Editor: Muhammad Fatoni
dok.ist/net
ilustrasi cuaca panas musim kemarau 

TRIBUNJOGJA.COM - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperkirakan awal musim kemarau di Indonesia terjadi di rentang bulan April - Juni 2022.

Berdasarkan catatan BMKG dari 432 zona musim di Indonesia, sebanyak 29,8 persen diprediksi akan mengawali musim kemarau pada bulan April yakni wilayah Nusa Tenggara, Bali dan sebagian Jawa.

"Dari total 432 zona musim di Indonesia, sebanyak 29,8 persen diprediksi akan mengawali musim kemarau pada bulan April 2022 yaitu zona musim di Nusa Tenggara, Bali dan sebagian Jawa," ucap Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers, Jumat (18/3/2022).

Kemudian sebanyak 22,8 persen dari 432 zona wilayah di Indonesia akan masuk musim kemarau pada Mei meliputi meliputi sebagian Bali, Jawa, sebagian Sumatera, sebagian Kalimantan, Maluku dan sebagian Papua.

Sisanya yakni 23,7 persen wilayah akan memasuki musim kemarau pada Juni 2022.

Jika dibanding terhadap rerata klimatologis awal musim kemarau mulai tahun 1991-2020, BMKG menyatakan awal musim kemarau tahun 2022 diprakirakan mundur pada 163 zona musim atau 47,7 persen lebih lambat dari normal.

Sedangkan 26,3 persen memasuki musim kemarau sama seperti normal.

"Sisanya 26 persen wilayah akan mulai musim kemarau lebih dahulu," ungkapnya.

Musim Pancaroba

Dwikorita juga menyebut sebagian besar zona musim (ZOM) di wilayah Indonesia saat ini masuk pancaroba.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved