Breaking News:

Liga Italia

Strategi INTER MILAN Era Simone Inzaghi Dibanding Antonio Conte

Simone Inzaghi menjelaskan bagaimana Inter Milan berkembang sejak era Antonio Conte berakhir.

Penulis: Iwan Al Khasni | Editor: Iwan Al Khasni
MIGUEL MEDINA / AFP
Pelatih Inter Milan Italia Simone Inzaghi bereaksi pada pertandingan Serie A antara Inter Milan dan Cagliari di Stadion Giuseppe Meazza di Milan pada 13 Desember 2021. 

Tribunjogja.com Italia -- Simone Inzaghi menjelaskan bagaimana Inter Milan berkembang sejak era Antonio Conte berakhir.

Dia mengungkapkan para pemain diminta untuk menekan lebih tinggi seperti ketika mereka menghancurkan Cagliari 4-0 untuk naik ke puncak  Klasemen Liga Italia .

Inter Milan menang lawan Cagliari dengan dua gol Lautaro Martinez, Alexis Sanchez dan Hakan Calhanoglu.

Seharusnya bisa lebih mudah, karena Alessio Cragno menyelamatkan penalti Lautaro Martinez serta beberapa peluang besar, Inter Milan mencatatkan 15 tembakan tepat sasaran.

“Para pemain melakukannya dengan sangat baik. Saya telah meminta konsentrasi dan fokus, karena saya melihat akhir pekan ini begitu banyak klub besar berjuang setelah pertandingan Eropa, ”kata Inzaghi kepada DAZN.

“Saya tahu Cagliari terorganisir dan kami membutuhkan pendekatan yang tepat. Saya memberi selamat kepada mereka di babak pertama atas sikap mereka, seolah-olah hanya 1-0, mereka memiliki kinerja yang tepat dan kami hanya perlu mengonversi lebih banyak peluang itu.

"Setiap kali saya merotasi skuat, saya mendapat respons kuat dari siapa pun yang masuk. Alexis Sanchez semakin baik setiap hari, Correa baik-baik saja sampai cedera, jadi semua orang siap saat dipanggil."

Dengan hasil imbang AC Milan di Udinese dan Napoli kalah dari Empoli, ini membuat Inter Milan unggul satu poin di puncak klasemen. Inzaghi ditanya di mana timnya masih bisa berkembang.

“Kami berada di puncak klasemen, kami mencapai babak 16 besar Liga Champions setelah 11 tahun, jadi sulit untuk melakukan yang lebih baik. Saya tahu kami bermain bagus sejak awal, itu adalah 23 pertandingan yang lalu, tetapi jalan masih panjang di depan. Kami telah melakukannya dengan baik untuk mengumpulkan serangkaian hasil positif.

“Sekarang kami berada di puncak, tentu saja kami ingin tetap di sana. Namun, kami tertinggal tujuh atau delapan poin dari puncak sebulan yang lalu, jadi kami tahu ini musim yang sulit dan sangat terbuka.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved